Total Tayangan Halaman

Senin, 28 Januari 2013

Better Education through Reformed Management and
Universal Teacher Upgrading
PROGRAM BERMUTU
PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK
DAN TENAGA KEPENDIDIKAN MATEMATIKA
KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA PENDIDIKAN
DAN PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN
HA I
N
R
D
U
A
W
Y
A
T
N
U
I
T
PENYUSUNAN DAN DISEMINASI LAPORAN
PTK MATA PELAJARAN MATEMATIKA SD
SEBAGAI KARYA TULIS ILMIAH
Modul Matematika SD Program BERMUTU
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK
Mata Pelajaran Matematika SD Sebagai
Karya Tulis Ilmiah
Penulis:
Sri Wulandari Danoebroto
Rohmitawati
Penilai:
Sukajati
Sudjarwo
Editor:
Asniatin Saki
Layouter:
Achmad Maulana
Kementerian Pendidikan Nasional
Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan
dan Penjaminan Mutu Pendidikan
Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan
Tenaga Kependidikan Matematika
2011

Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD Sebagai Karya Tulis Ilmiah
iii
KATA PENGANTAR
Segala bentuk pujian dan rasa syukur kami haturkan ke hadirat Allah SWT, atas
limpahan nikmat dan rahmat-Nya PPPPTK Matematika dapat mewujudkan kembali
modul pengelolaan pembelajaran matematika untuk guru SD dan SMP. Pada tahun
2011 ini telah tersusun sebanyak dua puluh judul, terdiri dari tujuh judul untuk guru SD,
delapan judul untuk guru SMP, dan lima judul untuk guru SD maupun SMP.
Modul-modul ini disusun untuk memfasilitasi peningkatan kompetensi guru SD dan
SMP di forum Kelompok Kerja Guru (KKG) dan Musyawarah Guru Mata Pelajaran
(MGMP), khususnya KKG dan MGMP yang dikelola melalui program BERMUTU
(Better Education through Reformed Management and Universal Teacher Upgrading).
Modul yang telah disusun, selain didistribusikan dalam jumlah terbatas ke KKG dan
MGMP yang dikelola melalui program BERMUTU, juga dapat diunduh melalui laman
PPPPTK Matematika dengan alamat www.p4tkmatematika.org.
Penyusunan modul diawali dengan kegiatan workshop yang menghasilkan kesepakatan
tentang daftar judul modul, sistematika penulisan modul, dan garis besar isi tiap judul
modul. Selanjutnya secara berurutan dilakukan kegiatan penulisan, penilaian, editing,
harmonisasi, dan layouting modul.
Penyusunan modul melibatkan berbagai unsur, meliputi widyaiswara dan staf PPPPTK
Matematika, dosen LPTK, widyaiswara LPMP, guru SD, guru SMP, dan guru SMA dari
berbagai propinsi. Untuk itu, kami sampaikan terima kasih dan teriring doa semoga
menjadi amal sholih kepada semua pihak yang telah membantu terwujudnya modul
tersebut.
Semoga dua puluh modul tersebut bermanfaat secara optimal dalam peningkatan
kompetensi para guru SD dan SMP dalam mengelola pembelajaran matematika,
sehingga dapat meningkat kualitas dan kuantitas hasil belajar matematika siswa SD dan
SMP di seluruh Indonesia.
Kata Pengantar
iv
Kami sangat mengharapkan masukan dari para pembaca untuk penyempurnaan modulmodul
ini demi peningkatan mutu layanan kita dalam upaya peningkatan mutu
pendidikan matematika di Indonesia.
Akhir kata, kami ucapkan selamat membaca dan menggunakan modul ini dalam
mengelola pembelajaran matematika di sekolah.
Kata Pengantar
Yogyakarta, Juni 2011
Plh. Kepala
Dra. Ganung Anggraeni, M. Pd.
NIP. 19590508 198503 2 002
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD
Sebagai Karya Tulis Ilmiah
v
DAFTAR JUDUL MODUL
I. KOMPONEN PENTING PADA LAPORAN PTK
II. PENYUSUNAN LAPORAN PTK DAN DISEMINASINYA
III. LAPORAN PTK SEBAGAI KARYA TULIS ILMIAH
Daftar Judul Modul
vi
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
vii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR............................................................................................. iii
DAFTAR JUDUL MODUL.................................................................................... v
DAFTAR ISI............................................................................................................ vii
PENDAHULUAN................................................................................................... 1
A. Latar Belakang.................................................................................................... 1
B. Tujuan.................................................................................................................. 2
C. Peta Kompetensi.................................................................................................. 2
D. Ruang Lingkup.................................................................................................... 4
E. Saran Cara Penggunaan Modul di KKG/Sekolah................................................ 4
I. KOMPONEN PENTING PADA LAPORAN PTK............................................. 5
A. Kegiatan Belajar 1: Proposal dan Laporan PTK................................................. 6
1. Perbedaan Proposal dan Laporan Penelitian................................................... 7
2. Proposal sebagai Cikal Bakal Laporan PTK................................................... 8
B. Tugas I. 1............................................................................................................. 11
C. Kegiatan Belajar 2: Analisis Data dan Interpretasinya....................................... 12
1. Analisis Data Hasil Tes dan Interpretasinya................................................... 14
2. Analisis Data Hasil Angket dan Interpretasinya............................................. 17
3. Analisis Data Hasil Pengamatan/Observasi dan Interpetasinya...................... 20
4. Analisis Data Hasil Wawancara dan Interpretasinya...................................... 23
5. Catatan Lapangan............................................................................................ 24
6. Transkrip Proses Belajar Mengajar................................................................. 25
D. Latihan I. 2.......................................................................................................... 25
E. Ringkasan............................................................................................................ 26
Daftar Isi
viii
F. DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................... 27
II. PENYUSUNAN LAPORAN PTK DAN DISEMINASINYA.......................... 29
A. Kegiatan Belajar I: Penyusunan Laporan PTK................................................... 30
1. Masalah........................................................................................................... 34
2. Judul................................................................................................................ 34
3. Bab Pendahuluan............................................................................................ 35
4. Bab Kajian Pustaka......................................................................................... 39
5. Bab Metode Penelitian.................................................................................... 40
6. Bab Hasil Penelitian dan Pembahasan............................................................ 45
7. Bab Penutup/Kesimpulan................................................................................ 49
8. Abstrak........................................................................................................... 51
9. Lampiran......................................................................................................... 52
B. Kegiatan Belajar 2: Diseminasi Hasil Penelitian................................................ 53
1. Hakikat dan Tujuan Diseminasi...................................................................... 53
2. Cara Mendiseminasikan Hasil PTK................................................................ 54
C. Ringkasan............................................................................................................ 57
D. Latihan................................................................................................................ 58
E. DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................... 59
III. LAPORAN PTK SEBAGAI KARYA TULIS ILMIAH................................... 61
A. Kegiatan Belajar 1: Teknik Penulisan Laporan PTK sebagai Karya Tulis
Ilmiah................................................................................................................ 62
1. Pengertian Karya Tulis Ilmiah dan Macam-macam Bentuknya................... 62
2. Teknik Penulisan Laporan PTK.................................................................... 63
3. Penulisan Bagian Kajian Pustaka pada Laporan PTK.................................. 65
4. Tips dan Trik Menulis................................................................................... 67
B. Kegiatan Belajar 2: Laporan PTK untuk Pengusulan Angka Kredit................... 69
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
ix
1. Laporan PTK untuk Kenaikan Pangkat dan Golongan................................... 69
2. Kriteria Penilaian Laporan PTK...................................................................... 71
C. Ringkasan............................................................................................................ 75
D. Latihan................................................................................................................ 75
E. DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................... 76
PENUTUP................................................................................................................ 77
A. Rangkuman......................................................................................................... 77
B. Penilaian.............................................................................................................. 78
LAMPIRAN............................................................................................................. 81
Daftar Isi
x
PENDAHULUAN

Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
1
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Program BERMUTU (Better Education through Reformed Management and
Universal Teacher Upgrading) berfokus pada upaya meningkatkan kualitas
pendidikan melalui peningkatan kompetensi dan kinerja guru yang terkait langsung
dengan peningkatan kualitas pembelajaran di kelas. Dalam pelaksanaannya, program
ini mengintegrasikan case study, lesson study, dan classroom action research.
Laporan PenelitianTindakanKelas (PTK) merupakan salah satu tagihan kegiatan
belajar yang harus dipenuhi oleh guru peserta program BERMUTU.
Hasil Monitoring Pelatihan di KKG oleh Tim Pengembang Program BERMUTU
Tahun 2010 yang dilaksanakan PPPPTK Matematika menunjukkan bahwa guru
masih menemui kesulitan dalam memenuhi tagihan laporan PTK. Pada catatan
laporan monitoring disebutkan bahwa guru peserta masih memerlukan informasi
lebih lanjut mengenai sistematika laporan PTK, cara praktis penulisan laporan PTK,
cara menganalisis data penelitian dan menginterpretasikannya. Guru juga
memerlukan informasi mengenai karya tulis ilmiah guna penulisan laporan PTK dan
bagi yang telah menyusun laporan PTK merasa memerlukan informasi lebih lanjut
mengenai pemanfaatan laporan PTK untuk pengajuan angka kredit (PAK).
Sementara ini, masih banyak permasalahan yang muncul dalam pembelajaran
matematika. Hal ini dapat diatasi diantaranya dengan guru melakukan classroom
action research atau Penelitian Tindakan Kelas. PTK dalam pembelajaran
matematika merupakan tindakan nyata yang dilakukan guru dalam rangka
memperbaiki atau meningkatkan mutu pembelajaran matematika di kelasnya. Bila
seorang guru melakukan PTK, maka sejatinya telah ikut berperan dalam upaya
peningkatan kualitas pendidikan meskipun dilakukan dalam lingkup kelas yang
diampunya.
Sebelum melakukan PTK, guru perlu menyusun proposal sebagai pedoman dalam
melaksanakan penelitian. Tanpa proposal penelitian, tentu sulit bagi guru peneliti
untuk melakukan kegiatan penelitian secara terencana, terarah dan dapat
Pendahuluan
2
dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Setelah melakukan penelitian, guru peneliti
akan memperoleh data empiris hasil penelitiannya. Tahap selanjutnya, guru peneliti
perlu menuliskan laporan hasil penelitiannya dalam rangka mengkomunikasikan hasil
kegiatan ilmiahnya tersebut kepada teman sejawat atau komunitas ilmiah lainnya.
Atas dasar kebutuhan tersebut, maka disusunlah modul “Penyusunan dan Diseminasi
Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika Sekolah Dasar sebagai Karya Tulis
Ilmiah”. Modul ini merupakan kelanjutan dari modul BERMUTU tahun 2010
berjudul “Penyusunan Proposal Penelitian Tindakan Kelas dalam Pembelajaran
Matematika di SD”. Kedudukan dari modul-modul yang ditulis oleh Tim dari
PPPPTK Matematika berfungsi sebagai suplemen/pelengkap Bahan Belajar Mandiri
(BBM) PTK Generik dan PTK yang mengacu pada mata pelajaran. Pembahasan pada
modul ini menitikberatkan pada cara praktis dan contoh penyusunan laporan PTK.
Oleh karena itu, guru pembaca modul ini diasumsikan telah memiliki proposal
penelitian, telah memiliki data hasil penelitian atau sedang dalam tahap melakukan
penelitian agar informasi yang dipaparkan dalam modul ini dapat langsung
diterapkan.
B. Tujuan
Modul ini ditujukan bagi guru Sekolah Dasar sebagai rujukan pribadi atau bahan
diskusi dan belajar bersama dalam forum KKG maupun di sekolah. Setelah guru
mempelajari modul ini diharapkan dapat meningkatkan kompetensinya dalam hal:
1. menyusun laporan penelitian tindakan kelas
2. mendiseminasikan hasil penelitian tindakan kelas
3. memahami pemanfaatan laporan PTK sebagai karya tulis ilmiah untuk pengajuan
angka kredit.
C. Peta Kompetensi
Sesuai dengan Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi
Akademik dan Kompetensi Guru, maka melalui penguasaan modul ini diharapkan
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
3
guru dapat meningkatkan kompetensinya sebagaimana yang ditunjukkan pada
diagram berikut.
Kompetensi
Sosial
Kompetensi
Kepribadian
Kompetensi
Profesional
Kompetensi
Pedagogik
Modul 1:
KOMPONEN
PENTING PADA
LAPORAN PTK
19.1. Berkomunikasi dengan teman sejawat,
profesi ilmiah, dan Komunitas ilmiah
lainnya melalui berbagai media dalam
rangka meningkatkan kualitas pembelajaran
Modul 2:
PENYUSUNAN
LAPORAN PTK
DAN
DISEMINASINYA
Modul 3:
LAPORAN PTK
SEBAGAI KARYA
TULIS ILMIAH
Modul
PENYUSUNAN DAN
DISEMINASI LAPORAN
PTK MATA PELAJARAN
MATEMATIKA SD
SEBAGAI KARYA TULIS
ILMIAH
14.1. Menunjukkan etos kerja dan
tanggung jawab yang tinggi
23.3. Melakukan penelitian tindakan kelas
untuk peningkatan keprofesionalan
23.4. Mengikuti kemajuan zaman
dengan belajar dari berbagai sumber
23.2. Memanfaatkan hasil refleksi dalam
rangka peningkatan keprofesionalan
19.2. Mengkomunikasikan hasil-hasil
inovasi pembelajaran kepada Komunitas
profesi sendiri secara lisan dan tulisan
maupun bentuk lain
14. 3. Bekerja mandiri secara profesional
10.3. Melakukan penelitian tindakan
kelas untuk meningkatkan kualitas
pembelajaran dalam mata pelajaran yang
diampu
10.2. Memanfaatkan hasil refleksi untuk
perbaikan dan pengembangan
pembelajaran dalam mata pelajaran yang
diampu
10.1. Melakukan refleksi terhadap
pembelajaran yang telah dilaksanakan
9.4. Memanfaatkan informasi hasil
penilaian dan evaluasi pembelajaran untuk
meningkatkan kualitas pembelajaran
Pendahuluan
4
D. Ruang Lingkup
Pembahasan dalam modul ini dikemas dalam tiga modul. Modul 1 berisi tentang
komponen penting pada laporan PTK yang terdiri atas dua kegiatan belajar (KB)
yakni (1) proposal dan laporan PTK dan (2) analisis data dan interpretasinya. Modul 2
berisi tentang penyusunan laporan PTK dan diseminasinya yang terdiri atas dua
kegiatan belajar yakni (1) sistematika laporan PTK dan (2) desiminasi hasil
penelitian. Modul 3 berisi tentang laporan PTK sebagai karya tulis ilmiah yang terdiri
atas dua kegiatan belajar yakni (1) teknik penulisan laporan PTK sebagai karya tulis
ilmiah dan (2) laporan PTK untuk pengusulan angka kredit.
E. Saran Cara Penggunaan Modul
Modul ini dapat dimanfaatkan sebagai rujukan pribadi atau pada kegiatan pelatihan
menyusun laporan PTK di KKG atau di sekolah. Waktu yang diperlukan untuk
mempelajari modul ini kurang lebih dua kali pertemuan. Pertemuan pertama untuk
membahas proposal PTK dan berlatih menganalisis data dan menginterpretasikan
yang difasilitasi pada pembahasan modul 1. Pertemuan kedua untuk mempelajari,
mendiskusikan dan berlatih menulis laporan PTK yang difasilitasi pada pembahasan
modul 2 dan modul 3.
Pada setiap akhir modul terdapat tugas dan latihan. Kerjakanlah tugas dan latihan ini
dengan sungguh-sungguh. Setelah tugas dan latihan selesai di kerjakan, dapat
berdiskusi bersama teman sejawat untuk menilai hasil pekerjaan dengan mengacu
pada rambu-rambu yang diberikan. Sebagai evaluasi akhir, di bagian penutup terdapat
penilaian yang berguna sebagai self evaluation keberhasilan Anda dalam mempelajari
modul ini. Bila ada permasalahan yang belum terselesaikan dalam proses
mempelajari modul ini, Anda dapat berkomunikasi dengan penulis melalui PPPPTK
Matematika di p4tkmatematika@yahoo.com. Selamat Belajar!
I
KOMPONEN PENTING PADA
LAPORAN PTK

Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
5
Kompetensi Guru
1. Memanfaatkan informasi hasil penilaian dan evaluasi pembelajaran untuk
meningkatkan kualitas pembelajaran (9.4)
2. Melakukan refleksi terhadap pembelajaran yang telah dilaksanakan (10.1)
3. Memanfaatkan hasil refleksi untuk perbaikan dan pengembangan
pembelajaran dalam mata pelajaran yang diampu (10.2)
4. Melakukan penelitian tindakan kelas untuk meningkatkan kualitas
pembelajaran dalam mata pelajaran yang diampu (10.3)
5. Memanfaatkan hasil refleksi dalam rangka peningkatan keprofesionalan
(23.2)
6. Melakukan penelitian tindakan kelas untuk peningkatan keprofesionalan
(23.3)
I. KOMPONEN PENTING PADA
LAPORAN PTK
Apakah Anda merasa enggan ketika harus membuat laporan PTK? Setelah melakukan
penelitian, selanjutnya adalah membuat laporannya. Begitu berhadapan dengan tugas
satu ini, langsung terbayang hal-hal berat
yang harus dilakukan. Membuat laporan
akan dirasakan semakin berat bila tidak
ada kemauan untuk berusaha.
Tentu Anda pernah melihat bangunanbangunan
indah dan megah seperti candi,
gedung, istana, bahkan rumah tinggal yang nyaman. Bagaimana bangunan-bangunan
tersebut bisa tegak berdiri? Tentu saja untuk membangunnya diperlukan tahap demi
tahap yang direncanakan dengan cermat dan dikerjakan dengan sistematis.
Terwujudnya keindahan bangunan berawal dari desain sebelum bangunan itu dibuat.
Bangunan yang megah selalu dimulai dari pondasi yang kokoh. Demikian pula dalam
membuat laporan PTK.
Siapa arsitek laporan PTK agar terwujud laporan yang berkualitas? Arsitek dari
laporan PTK tentu saja Anda sendiri sebagai guru peneliti. Jadi, proses menyusun
laporan PTK sejatinya sudah bermula dari kematangan desain penelitian Anda dan
http://rybreadstudio.com/doodlemasters/blog/2009/05/12/our
Komponen Penting pada Laporan PTK
6
untuk itu perlu pemikiran yang sistematis. Jika Anda adalah arsitek, saat mendesain
tentu sudah membayangkan komponen-komponen apa saja yang harus ada pada
bangunan Anda, di bagian mana letaknya dan seperti apa bentuknya.
Pada modul ini Anda akan mempelajari tentang komponen penting yang harus ada
dalam laporan PTK, apa yang menjadi pondasi laporan, cara menganalisis data
kuantitatif dan data kualitatif, serta menginterpretasikan hasil analisis data. Untuk
membantu Anda menguasai topik-topik tersebut, pembahasan pada modul disajikan
dalam dua Kegiatan Belajar (KB) sebagai berikut.
KB 1. Proposal dan Laporan PTK
KB 2. Analisis Data dan Interpretasinya
Saat mempelajari modul ini perlu disediakan proposal penelitian yang sudah disusun
sebelumnya dan data hasil penelitian Anda, sehingga saat mempelajari modul ini,
Anda diharapkan langsung berlatih menulis laporan dan menganalisis data.
A. Kegiatan Belajar 1: Proposal dan Laporan PTK
Salah satu komponen utama dari sebuah bangunan adalah pondasi. Apa yang menjadi
pondasi dari laporan PTK? Sebelum melakukan PTK, tentu Anda sudah menyiapkan
proposal. Proposal inilah yang menjadi pondasi dari laporan PTK. Hal ini berarti,
penyusunan laporan PTK haruslah berpijak pada proposal yang Anda miliki. Namun
perlu dipahami bahwa terdapat perbedaan mendasar antara proposal dan laporan
sebagaimana terdapat perbedaan yang mendasar antara pondasi dan bangunan.
Sekokoh apapun sebuah pondasi, belumlah layak menjadi tempat tinggal. Sedangkan
bangunan sudah pasti memiliki pondasi dan telah layak untuk dijadikan tempat
Bu Mirna telah mengikuti pelatihan menyusun proposal PTK di KKG. Setelah
penelitian dilaksanakan, Bu Mirna mulai menulis laporan PTK. Namun, Bu
Mirna merasa bingung untuk memulai. Dapatkah Bu Mirna menggunakan
proposalnya untuk menjadi dasar dalam penulisan laporan? Mengapa
demikian?
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
7
tinggal. Berdasarkan analog ini, lantas bagaimana perbedaan antara proposal dan
laporan penelitian?
1. Perbedaan Proposal dan Laporan Penelitian
Proposal merupakan rencana atau usulan suatu kegiatan yang akan dilaksanakan,
sedangkan laporan merupakan pertanggungjawaban dari kegiatan yang telah
dilaksanakan. Proposal PTK merupakan paparan rencana kegiatan penelitian berupa
tindakan untuk memecahkan masalah di kelas.
Menurut Hopkins (1993), PTK merupakan penelitian yang dilaksanakan dalam
beberapa siklus. Setiap siklus melalui tahap perencanaan, pelaksanaan, pengamatan,
dan refleksi. Berdasarkan hasil refleksi, disusunlah rencana tindakan berikutnya. Oleh
karena itu, proposal PTK isinya hanya sampai pada perencanaan untuk siklus
pertama. Sedangkan perencanaan untuk siklus kedua dan seterusnya tidaklah
dirancang pada saat menyusun proposal, melainkan dirancang kemudian berdasarkan
hasil refleksi tindakan pada siklus pertama. Dengan demikian, berbeda dengan
penjelasan pada laporan yang isinya mencakup semua tindakan pada setiap siklus.
Sebelumnya telah disebutkan bahwa proposal sifatnya sementara dan mungkin
berubah. Namun demikian, pokok permasalahan dalam penelitian tidak boleh
berubah. Jika pokok permasalahan (rumusan masalah) berubah berakibat tujuan
penelitian berubah, maka hal ini akan mengubah haluan penelitian Anda.
Selain pokok permasalahan yang tidak berubah, “obat” yang dipilih untuk mengatasi
masalah juga sebaiknya tidak berubah. Contoh kasus, pada proposal penelitian
menyebutkan akan meningkatkan aktivitas siswa dalam pembelajaran matematika
dengan menggunakan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia
(PMRI). Setelah tindakan pada siklus pertama dan dilakukan pengamatan kemudian
refleksi, guru peneliti merasa perlu menerapkan pendekatan PMRI dengan metode
diskusi kelompok. Hal ini karena pada saat tindakan siklus pertama guru hanya
menggunakan metode diskusi klasikal dan belum dapat meningkatkan aktivitas siswa
dalam pembelajaran. Perubahan atau perkembangan yang lainnya adalah dengan
menambah media pembelajaran, semula pembelajaran dengan diskusi kelompok saja.
Komponen Penting pada Laporan PTK
8
Setelah diamati dan direfleksikan ternyata aktivitas siswa memang meningkat, tapi
siswa masih kesulitan memahami konsep yang dipelajari. Untuk itu kemudian saat
tindakan pada siklus berikutnya guru menggunakan alat peraga.
Perkembangan dan perubahan ini akan direkam dan dituliskan dalam laporan. Oleh
karena itu, hal-hal yang tertulis dalam laporan tentu saja akan lebih lengkap dan rinci
dibandingkan dengan proposalnya.
Seiring dengan perkembangan dan perubahan pada tindakan yang dilakukan, maka
berkembang pula isi pada bagian kajian pustaka. Jika pada proposal, guru peneliti
cukup membahas tentang pembelajaran matematika dengan pendekatan PMRI, maka
pada laporannya guru harus menambah pembahasannya tentang metode diskusi
kelompok dan alat peraga.
Berdasarkan uraian tersebut di atas, dapat disimpulkan bahwa perbedaan antara
proposal dan laporan terletak pada kelengkapan isinya dan aktualitasnya. Proposal
sifatnya masih sementara, mungkin berubah atau berkembang, dan isinya hanya
mencakup rencana tindakan hingga siklus pertama. Sedangkan laporan sifatnya
aktual, isinya lebih lengkap hingga siklus terakhir, menjelaskan kenyataan pada saat
pelaksanaan dan bukan lagi rencana-rencana. Bagian kajian pustaka pada laporan
mungkin lebih berkembang isinya dibanding pada proposalnya.
2. Proposal sebagai Cikal Bakal Laporan PTK
Jika Anda akan melakukan penelitian, langkah apa saja yang dilakukan? Mari kita
perhatikan tahap-tahap pelaksanaan penelitian berikut ini:
a. Menyusun proposal PTK
Proposal PTK disusun sebagai pedoman bagi penelitian yang akan dilaksanakan.
Pada saat melaksanakan PTK untuk siklus pertama, Anda akan menggunakan
proposal sebagai acuan khususnya pada bagian metode penelitian. Di bagian ini Anda
telah menuliskan rencana tindakan pada siklus pertama, rencana pengumpulan data,
dan telah menentukan faktor-faktor apa saja yang menjadi indikator keberhasilan
tindakan.
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
9
b. Menyusun instrumen dan perangkat pembelajaran
Sebelum melaksanakan penelitian, Anda perlu menyiapkan perangkat pembelajaran
dan instrumen penelitiannya. Perangkat pembelajaran yang perlu disiapkan seperti
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), Lembar Kerja Siswa (LKS), Lembar
Tugas, Lembar Aktivitas Siswa, lembar penilaian, bahan ajar, media pembelajaran
dan sebagainya sesuai kebutuhan pembelajaran. Instrumen penelitian yang perlu
disiapkan seperti lembar observasi, angket, soal-soal tes, pertanyaan-pertanyaan
untuk wawancara sesuai kebutuhan penelitian.
Bagaimana mempersiapkan perangkat pembelajaran matematika dapat Anda lihat
kembali pada modul BERMUTU PPPPTK Matematika tahun 2009 berjudul
“Pengembangan Silabus dan RPP Matematika SD”, “Pemanfaatan Alat Peraga
Matematika dalam Pembelajaran di SD”, atau judul-judul lain yang relevan dengan
penelitian Anda. Bagi Anda guru kelas I, dapat melihat kembali modul BERMUTU
PPPPTK Matematika tahun 2010 berjudul “Penyusunan Rancangan Pembelajaran
dengan Pendekatan Tematik di Kelas I SD/MI”.
Jika perangkat pembelajaran untuk PTK disiapkan sesuai dengan rencana tindakan,
maka instrumen penelitian disiapkan sesuai dengan kebutuhan penelitian. Oleh karena
itu, dalam menyiapkan instrumen penelitian harus selalu mengacu pada apa yang
menjadi masalah dalam penelitian ini.
Pada penjelasan di atas, diberikan contoh PTK dengan tujuan meningkatkan aktivitas
siswa dalam pembelajaran dengan menggunakan PMRI. Maka indikator
keberhasilannya misalnya keaktifan siswa dalam pembelajaran matematika
meningkat minimal 20% pada setiap siklus. Berdasarkan indikator keberhasilan ini,
Anda kemudian menyusun kisi-kisi untuk instrumen penelitian. Kisi-kisi mencakup
indikator-indikator siswa aktif dalam pembelajaran. Tiap indikator tersebut kemudian
dikembangkan menjadi pernyataan-pernyataan dalam lembar pengamatan.
c. Menvalidasi instrumen
Instrumen penelitian berperan penting sebagai alat pengumpul data. Data yang
terkumpul kemudian dianalisis dan hasil analisis menjadi dasar penarikan kesimpulan
Komponen Penting pada Laporan PTK
10
penelitian. Oleh karena itu, data yang terkumpul haruslah valid karena menjadi dasar
penarikan kesimpulan penelitian. Sebagai jaminan bahwa data yang terkumpul valid
ada serangkaian kegiatan yang perlu Anda lakukan sebelum melaksanakan penelitian,
yaitu menvalidasi instrumen penelitian, kemudian setelah data terkumpul melakukan
pengecekan keabsahan data.
Penjelasan lebih rinci mengenai cara mengembangkan instrumen penilaian
pembelajaran dan validasi instrumen dapat dipelajari dalam modul BERMUTU
PPPPTK Matematika tahun 2011 berjudul “Pengembangan Instrumen Penilaian
Pembelajaran Matematika SD/SMP”.
d. Melaksanakan penelitian dalam beberapa siklus
Setelah proposal penelitian, perangkat pembelajaran, dan instrumen penelitian
disiapkan, tahap selanjutnya adalah melaksanakan penelitian. Setiap siklus dalam
PTK melalui tahap perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan refleksi. Satu siklus
meliputi dua kali pertemuan atau lebih. Pada setiap siklus akan terkumpul data hasil
pengamatan sebagai bahan refleksi. Oleh karena itu pada tahap ini ada kegiatan
analisis data.
e. Menyusun laporan PTK
Laporan PTK terdiri atas bagian: pendahuluan, kajian teori/pustaka, pelaksanaan
penelitian, ketiga bagian ini sudah ada intisarinya dalam proposal, kemudian hasil
penelitian, simpulan dan rekomendasi serta daftar pustaka. Oleh karena itu, dapat
dikatakan bahwa komponen laporan PTK terdiri atas proposal penelitian yang telah
dikembangkan (khususnya bagian kajian pustaka) ditambah hasil penelitian dan
simpulan, serta lampiran-lampiran yang diperlukan.
f. Melaksanakan diseminasi hasil penelitian
Diseminasi hasil penelitian merupakan tahap akhir dari pelaksanaan penelitian. Tahap
ini dilakukan dalam rangka menyebarluaskan hasil penelitian. Pembahasan mengenai
diseminasi hasil penelitian akan disajikan pada modul II.
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
11
Ditinjau dari tahap-tahap pelaksanaan PTK, nampak bahwa proposal penelitian
merupakan cikal bakal laporan penelitian. Penulisan laporan PTK dikembangkan
berdasarkan bagian-bagian yang telah ada dalam proposalnya.
B. Tugas I.1
Kerjakan tugas berikut ini secara mandiri atau bersama dengan teman sejawat Anda
yang menjadi kolaborator dalam penelitian.
1. Perhatikan kembali proposal Anda pada bagian kajian pustaka, adakah teori-teori
yang perlu ditambahkan lagi? Jika tidak ada, beri penjelasan alasannya dan jika
ada, teori apa sajakah itu?
2. Berikut adalah rumusan masalah suatu PTK.
“Apakah pembelajaran matematika dengan metode kooperatif STAD dapat
meningkatkan minat belajar siswa?” Indikator keberhasilannya adalah minat
belajar siswa meningkat minimal 5% setiap siklus.
a. Buatlah kisi-kisi untuk instrumen penelitian tersebut (instrumen boleh berupa
angket atau observasi)!
b. Pilih salah satu indikator pada kisi-kisi yang Anda buat, kemudian buatlah
minimal dua pernyataan untuk indikator tersebut!
Hasil tugas Anda kemudian dipresentasikan dan didiskusikan di forum KKG/sekolah
untuk mendapat tanggapan dari teman-teman sejawat. Penilaian hasil tugas dapat
mengacu pada panduan penilaian pada lampiran 1 modul ini.
Jika berhasil mencapai minimal 75% dari skor maksimum, maka Anda dinyatakan
berhasil mempelajari KB ini. Namun jika masih dibawah 75%, Anda tidak perlu
putus asa dan terus berupaya meningkatkan kemampuan dengan memperbaiki
kekurangan-kekurangan yang ada.
Komponen Penting pada Laporan PTK
12
C. Kegiatan Belajar 2: Analisis Data dan Interpretasinya
Tahap analisis data dalam suatu penelitian merupakan tahap yang sangat penting.
Mengapa demikian? Hasil analisis data dan intepretasinya dalam suatu penelitian
digunakan sebagai dasar dalam penarikan simpulan. Bagaimanakah dengan analisis
data dalam PTK?
PTK merupakan salah satu penelitian dengan pendekatan kualitatif. Teknik analisis
data kualitatif yang umumnya digunakan dalam PTK adalah teknik analisis data
kualitatif menurut Miles dan Hubberman (1992). Data-data terkumpul yang berupa
kalimat-kalimat tersebut dianalisis melalui tahap-tahap reduksi data, penyajian data,
serta penarikan kesimpulan dan verifikasi data. Namun demikian ada data kuantitatif
dalam PTK menjadi salah satu data pendukung yang dianalisis dengan menggunakan
statistika deskriptif.
Langkah awal dari analisis data kualitatif adalah reduksi data. Data-data yang berupa
kalimat-kalimat dari hasil angket, pengamatan, atau catatan lapangan tersebut dipilih
mana yang paling relevan dengan tujuan penelitian. Data yang tidak terkait langsung
dapat disingkirkan. Selain pemilihan, kumpulan data tersebut juga perlu
disederhanakan agar menjadi sebuah informasi yang bermakna. Intisari dari tahap
reduksi adalah memilih data pokok dan memberikan makna terhadapnya serta
membuang data yang tidak relevan.
Tahap kedua adalah penyajian data. Data yang telah direduksi dikumpulkan
kemudian disusun secara naratif atau disajikan dalam rangkaian kata-kata. Hal ini
bertujuan agar peneliti dapat membuat suatu kesimpulan dan mengambil tindakan.
Tahap ketiga adalah penarikan kesimpulan sebagai pengungkapan akhir dari sebuah
tindakan. Setelah peneliti menarik kesimpulan, tahap akhir dari analisis data kualitatif
Pada saat melakukan PTK, bu Ani sebagai pengamat, mencatat bahwa siswa
nampak aktif selama proses pembelajaran matematika. Siswa nampak aktif
berdiskusi. Benarkah siswa aktif mendiskusikan pelajaran matematika atau
dominan membicarakan hal lain? Benarkah siswa aktif berdiskusi karena
berminat pada pelajaran matematika? Bagaimana memastikan hal tersebut?
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
13
adalah verifikasi data. Verifikasi data dimaksudkan untuk memastikan apakah data
yang terkumpul tersebut benar-benar menunjukkan keadaan yang sebenarnya.
Data-data yang terkumpul dalam PTK cenderung berupa kalimat-kalimat hasil
pengamatan guru peneliti. Oleh karena itu, sangat besar kemungkinan unsur
subjektivitas peneliti mewarnai data hasil PTK. Untuk meningkatkan nilai
objektivitasnya, dilakukanlah verifikasi data.
Contohnya, guru mengamati selama proses tindakan bahwa siswa nampak aktif
berdiskusi. Namun benarkah siswa aktif mendiskusikan topik pelajaran? Untuk
memastikan hal tersebut, guru peneliti melakukan pengecekan dengan hasil diskusi
siswa dan hasil tes atau kuis. Jika siswa serius berdiskusi maka hasil diskusinya akan
memenuhi target. Jika siswa mendiskusikan topik pelajaran, maka hasil tes atau
kuisnya akan mencapai nilai yang baik.
Nah, langkah ini disebut dengan verifikasi data menggunakan teknik triangulasi data.
Triangulasi merupakan pengecekan data dari berbagai sumber dengan berbagai cara
dan waktu. Ada beberapa jenis triangulasi, sebagai berikut.
a. Triangulasi Sumber/Informan
Peneliti perlu melakukan eksplorasi untuk mengecek kebenaran data dari berbagai
sumber. Contohnya, setelah kita mendapatkan data dari angket bahwa masih terdapat
beberapa siswa yang menyatakan tidak senang terhadap pembelajaran matematika,
kita perlu menggali data lebih jauh ke siswa tersebut, ke orangtua siswa tersebut,
sertake guru lain yang terlibat dalam penelitian ini.
b. Triangulasi Teknik
Peneliti mengecek kebenaran data kepada sumber yang sama dengan teknik yang
berbeda. Contohnya, guru peneliti memberikan angket untuk mengetahui apakah
siswa merasa senang atau tidak terhadap pembelajaran matematika, lalu hasil angket
di cek dengan hasil pengamatan terhadap siswa selama proses pembelajaran. Bila
diperoleh hasil yang berbeda, misalnya di angket siswa menyatakan senang namun
dari pengamatan siswa tersebut nampak pasif selama pembelajaran maka peneliti
perlu melakukan diskusi lebih lanjut dengan siswa tersebut atau yang lain untuk
memastikan data yang dianggap benar.
Komponen Penting pada Laporan PTK
14
c. Triangulasi Waktu
Peneliti mengecek kebenaran data dengan cara mengumpulkannya di waktu yang
berbeda. Contohnya, guru peneliti yang melakukan observasi tentang aktivitas siswa
di kelas pada waktu pelajaran di siang hari, dapat di cek dengan melihat aktivitas
siswa di pagi hari.
Uraian berikut ini membahas tentang beberapa analisis data dalam PTK dengan
berbagai contoh instrument yang digunakan. Pembahasan ini diharapkan dapat
membantu guru atau peneliti dalam melakukan analisis data PTK.
1. Analisis Data Hasil Tes dan Interpretasinya
Bila data hasil tes berupa data kuantitatif, maka analisis data yang digunakan adalah
analisis data deskriptif sederhana yaitu rata-rata hitung (mean) dan persentase.
Langkah-langkah dalam analisis data hasil tes sebagai berikut.
a. Buatlah tabel hasil tes siswa. Dapat juga dibuat tabel distribusi frekuensi untuk
lebih memudahkan dalam melihat sebaran data serta untuk mengetahui jumlah
siswa yang nilainya di bawah target.
b. Menghitung persentase dari distribusi frekuensi hasil tes serta menghitung nilai
hitung rata-rata (mean).
c. Melihat kembali indikator keberhasilan yang telah di buat. Dalam PTK indikator
keberhasilan merupakan tolak ukur ketercapaian dari tindakan yang Anda berikan.
Untuk dapat menyimpulkan rata-rata nilai hasil tes yang dicapai siswa masuk
dalam kategori tertentu, maka terlebih dahulu harus menetapkan pedoman
rentangan angka yang memberikan kategori sebagai indikator keberhasilan.
Sebagai contoh misalnya < 45 = sangat kurang; 41 – 55 = kurang; 56 – 70 = cukup;
71 – 85 = baik; 86 – 100 = sangat baik.
Kriteria ketuntasan belajar juga dapat dijadikan kriteria keberhasilan misalnya
ketuntasan klasikal 80% atau menggunakan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)
yang ditentukan oleh guru, misal nilai KKM yang ditetapkan adalah 7.
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
15
Contoh Analisis Data Hasil Tes dengan Deskriptif.
Berikut diberikan contoh analisis hasil tes berdasarkan PTK yang dilakukan oleh
Aning Sutedjo dan Trimo (2010). Data hasil tes siswa dapat dilihat di lampiran 2.
Kita akan melakukan analisis hasil tes siswa dalam siklus 1. Untuk lebih
memudahkan dalam melihat dan menganalisis, data dapat dibuat dalam bentuk tabel
distribusi frekuensi dan persentase seperti dibawah ini.
Tabel 1. Distribusi Frekuensi Hasil Belajar Siswa
Nilai Turus Frekuensi (f) Persentase (p)
4 │ 1 1.89%
5 │││ 3 5.66%
5,5 │││ 3 5.66%
6 8 15.09%
7
35 66.04%
7,5 ││ 2 3.77%
8,5 │ 1 1.89%
Jumlah N=53 100%
Setelah disajikan dalam bentuk tabel distribusi frekuensi di atas, bagaimana menurut
Anda? Ya, kita akan lebih mudah membaca makna dari data nilai tersebut.
Contoh Interpretasi Hasil Tes.
Apa yang bisa Anda interpretasikan dari penyajian data di atas? Dari penyajian data
dalam tabel 1, diperoleh informasi sebagai berikut: nilai terendah adalah 4 dan ada 1
siswa yang mendapat nilai 4; nilai tertinggi 8,5 dan ada 1 siswa yang mendapat nilai
8,5; mayoritas siswa mendapat nilai 7 yaitu sebanyak 35 siswa atau sebanyak
66,04%.
Selanjutnya, bagaimana bila kita ingin mengetahui rata-rata hitung atau mean dari
nilai siswa? Sebelum membahas penggunaan rumus, ada baiknya Anda mengenali
dahulu simbol-simbol yang digunakan dalam penulisan rumus tersebut.
Rata-rata atau mean diberi simbol M sesuai dengan singkatan dari mean.
Komponen Penting pada Laporan PTK
16
Σ X dibaca sigma X. Tanda Σ atau sigma merupakan simbol penjumlahan untuk
beberapa bilangan.
Berikut adalah rumus menghitung mean data kelompok.
N
fX
M Σ = =
M = Mean yang dicari
Σ fX = Jumlah frekuensi nilai keseluruhan
N = Number of case (jumlah subjek penelitian)
Contoh Analisis Data Hasil Tes dengan menghitung rata-rata (mean).
Untuk menghitung jumlah frekuensi nilai keseluruhan dapat menggunakan tabel
frekuensi (tabel 1) ditambah satu kolom lagi untuk menuliskan hasil kali nilai dan
frekuensinya, seperti berikut.
Tabel 2. Perhitungan Mean Hasil Belajar Siswa
Nilai Frekuensi (f) Nilai ×Frekuensi
4 1 4
5 3 15
5,5 3 16.5
6 8 48
7 35 245
7,5 2 15
8,5 1 8.5
Jumlah N = 53 Σ fX =352
Nilai rata-rata
(M) 6,64
53
= = 352 = Σ
N
fX
M
Contoh Interpretasi nilai rata-rata tes.
Setelah dihitung nilai rata-rata yaitu 6,64, lalu bagaimana interpretasinya?
Nilai rata-rata siswa adalah 6,64 sedangkan indikator keberhasilan yaitu nilai KKM 7,
berarti belum mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal yang ditetapkan.
Misalkan indikator keberhasilan yang ditetapkan adalah capaian ketuntasan belajar
klasikal sebesar 80% dengan nilai KKM 7. Dari tabel dapat kita lihat siswa yang telah
tuntas (mencapai dan melampaui KKM) sebanyak 38 siswa. Hitungan persentasenya
adalah:
jumlah frekuensi nilai keseluruhan
jumlah siswa
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
17
53
38 X 100% = 71,70%
Jadi dengan capaian ketuntasan belajar klasikal sebesar 71,70%, belum mencapai
ketuntasan klasikal.
Demikian cara menganalisis data hasil tes, yaitu menggunakan rata-rata dan
persentase. Kemudian hasil analisis tes dari siklus 1 ini dijadikan sebagai bahan
dalam penyusunan perencanaan tindakan pada siklus ke-2.
2. Analisis Data Hasil Angket dan Interpretasinya
Menganalisis data hasil angket harus diperhatikan jenis skala pengukuran yang
digunakan dan tipe skala pengukuran. Skala pengukuran yang sering dipakai dalam
penelitian pendidikan diantaranya skala Likert (misalnya: pilihan antara tidak senang,
biasa saja, senang) dan skala Guttman (misalnya: pilihan ya dan tidak). Untuk siswa
SD sebaiknya dibuat pilihan jawaban angket yang mudah serta pilihannya tidak
terlalu banyak.
Contoh 1
Analisis Data Hasil Angket.
Guru memberikan angket untuk mengetahui apakah siswa merasa senang dengan
proses pembelajaran dengan pendidikan matematika realistik (PMR). Berikut contoh
data hasil angket pada siklus kedua.
Tabel 3. Hasil Angket
No
Nama
Menyelesaikan soal matematika yang berkaitan dengan kehidupan
sehari-hari
Tidak Senang Biasa Saja Senang
1 Arya √
2 Nadia √
3 Affan √
4 Andi √
5 Diba √
6 Reza √
7 Mutia √
8 Tazkia √
9 Rima √
10 Aisha √
Komponen Penting pada Laporan PTK
18
No Nama
Menyelesaikan soal matematika yang berkaitan dengan kehidupan
sehari-hari
Tidak Senang Biasa Saja Senang
11 Wati √
12 Dika √
13 Zaki √
14 Roni √
15 Dina √
Hasil angket pada tabel 3 merupakan contoh yang diambil untuk satu pernyataan
dalam angket. Apa yang selanjutnya dilakukan agar dapat mengambil makna dari
hasil angket tersebut? Kita dapat membuat tabel untuk nilai masing-masing
pernyataan dalam angket. Caranya dengan menghitung untuk setiap pernyataan ada
berapa siswa yang memilih “tidak senang”, berapa siswa yang memilih “biasa saja”,
dan berapa siswa yang memilih “senang”.
Tabel 4. Rekapitulasi Hasil Angket
No Pernyataan
Jumlah siswa yang memilih
Tidak Senang Biasa Saja Senang
Σ % Σ % Σ %
1 Saya menyelesaikan
soal matematika
yang berkaitan
dengan kehidupan
sehari-hari
0 0% 9 (9:15)×100%
= 60%
6 (6:15)×100%
= 40%
Interpretasi hasil angket.
Misalkan indikator keberhasilannya adalah minimal 75% siswa menyatakan senang
menyelesaikan soal matematika yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari, maka
dengan hasil analisis di atas dapat dikatakan bahwa hal tersebut belum tercapai karena
baru 40% siswa yang menyatakan senang.
Selanjutnya, peneliti dapat melakukan penelusuran lebih lanjut, misalnya mengapa
masih ada siswa yang menjawab tidak senang atau menjawab biasa saja? Hal apa saja
yang membuat siswa mengungkapkan biasa saja terhadap pernyataan yang terdapat di
dalam angket? Untuk menjawab hal ini, guru peneliti dapat melakukan wawancara
pada siswa tersebut atau melakukan pengecekan dengan melihat hasil pengamatan
dan catatan lapangan.
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
19
Data hasil angket dapat juga diolah dengan bantuan komputer, antara lain
menggunakan program Ms Excel. Untuk itu sebelumnya masing-masing pilihan
dalam angket harus diberi skor terlebih dahulu. Penjelasan tentang pengolahan skor
dengan menggunakan program pengolah angka dapat Anda baca di Modul
BERMUTU PPPPTK Matematika tahun 2011 berjudul “Pemanfaatan Spreadsheet
untuk Analisis Butir Soal dan Pengolahan Hasil Penilaian di SD/SMP”.
Berikut ini diberikan contoh analisis data hasil angket dengan perhitungan manual
(tanpa bantuan komputer).
Contoh 2
Analisis Data Hasil Angket.
Diberikan contoh angket menggunakan skala likert untuk mengetahui respon positif
siswa terhadap pembelajaran matematika dengan PMR, yang terdiri dari 5 item
pertanyaan dengan pilihan jawaban tidak senang, biasa saja dan senang. Cara
mengolahnya dengan memberi skor pada masing-masing pilihan, yaitu tidak senang
adalah 1; biasa saja 2; senang 3.
Tabel 5. Contoh Pengolahan Item Pertanyaan dalam Angket
Nomor
Siswa
Item pernyataan
Jumlah skor
No.1 No.2 No.3 No.4 No.5
1 3 2 3 2 3 13
2 2 2 3 1 3 11
3 2 3 1 2 3 11
4 2 2 2 1 3 10
5 3 3 3 3 3 15
6 3 2 2 3 3 13
7 3 3 2 3 3 14
8 3 2 2 3 3 13
9 2 2 2 2 3 11
10 3 2 3 3 3 14
11 3 3 2 2 3 13
12 3 2 3 2 3 13
13 2 2 2 3 3 12
14 2 3 1 3 3 12
15 2 3 1 2 3 11
Jumlah Total Perolehan Skor Siswa 186
Rata-Rata
15
186 =12.4
Komponen Penting pada Laporan PTK
20
Skor rata-rata tersebut dapat diinterpretasi dengan mengelompokkan siswa dalam
kategori tingkat kesenangan terhadap pembelajaran. Teknik kategorisasi dapat Anda
baca dalam Modul BERMUTU PPPPTK Matematika tahun 2011 berjudul
“Pengembangan Instrumen Penilaian Pembelajaran Matematika SD/SMP”.
Misal kategorisasinya adalah: X < 8Tidak Senang; 8 ≤ X <12Biasa Saja;12 ≤ X
Senang, dengan 􀜺 adalah rata-rata skor.
Interpretasi hasil angket.
Dari pengolahan hasil angket diperoleh rata-rata skor 12,4 sehingga berdasarkan
kategorisasi yang telah dibuat, dapat dikatakan bahwa rata-rata siswa merasa senang
terhadap pembelajaran matematika dengan PMR.
3. Analisis Data Hasil Pengamatan/Observasi dan Interpretasinya
Pengumpulan data melalui observasi dalam PTK dimulai dengan merumuskan
terlebih dahulu secara detail hal-hal yang akan diamati. Hal-hal yang akan diamati
harus sesuai dengan indikator keberhasilan.
Bentuk lembar observasi ini biasanya menggunakan format observasi yang
dinyatakan dengan rinci dalam tabel. Pengisian untuk lembar observasi berbentuk
ceklis dengan cara menandai (misalnya dengan tanda centang “√”) pada pernyataan di
tabel yang sesuai dengan kenyataan di kelas. Pengisian untuk lembar observasi bukan
ceklis (observasi terbuka) adalah dengan mendeskripsikan peristiwa yang terjadi di
kelas, jadi isiannya berupa narasi atau cerita. Sebaiknya dalam melakukan
pengamatan, guru terlibat langsung dalam pembelajaran agar dapat memperoleh
informasi yang lebih mendalam. Anda dapat melihat lampiran 3 contoh lembar
observasi siswa dan lampiran 4 contoh lembar observasi guru.
Cara menganalisis data hasil observasi dapat dilakukan dengan pengelompokan data
hasil pengamatan (kategorisasi) atau dengan pemaknaan sesuai dengan pokok
masalah yang diteliti.
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
21
Contoh 1
Analisis hasil observasi dengan kategorisasi
Contoh analisis data hasil observasi ini berdasarkan lembar observasi siswa pada
lampiran 2. Misalnya pengamatan dilakukan pada siklus pertama yang terdiri atas
empat kali pertemuan dengan hasil sebagai berikut.
Tabel 6. Hasil Pengamatan Keaktifan Siswa Siklus 1
No
Pernyataan
Skor
Observasi ke-1 Observasi ke-2 Observasi ke-3 Observasi ke-4
1 1 2 1 2
2 1 2 1 2
3 2 2 3 2
4 1 1 2 3
5 1 1 2 2
6 1 2 1 2
7 2 2 3 2
Jumlah 9 12 13 15
Pada siklus pertama diperoleh jumlah skor hasil pengamatan adalah.
9 + 12 + 13 + 15 = 49
Skor maksimal bila setiap pernyataan mendapat nilai 3, maka jumlah skor
maksimalnya adalah: (7×3) + (7×3) + (7×3) + (7×3) = 84
Maka persentase keaktifan siswa pada siklus pertama adalah.
84
49 x 100% = 58,33%
Interpretasi Hasil Observasi
Misalkan kategorisasinya adalah: < 49% Rendah; 50%-74% Sedang; 75%-100%
Tinggi. Maka keaktifan siswa dalam kategori sedang.
Contoh 2
Analisis Data Hasil Observasi.
Misalkan diperoleh data hasil observasi terbuka sebagai berikut.
Komponen Penting pada Laporan PTK
22
Hasil observasi materi 1 siklus 1
Aktivitas Hasil Pengamatan
􀂃 Siswa
mendengarkan
penjelasan guru
Nampak beberapa siswa kurang memperhatikan penjelasan guru,
malah asyik bercakap-cakap dengan teman lainnya.
􀂃 Mengerjakan
tugas kelompok
Masing-masing siswa bekerja dalam kelompok. Guru berkeliling
sambil memberikan motivasi dan membantu siswa jika diperlukan.
Namun kegiatan kerja kelompok berlangsung dalam waktu yang
cukup lama, melebihi waktu yang ditentukan yaitu 30 menit. Siswa
tampak aktif berpikir, bekerja dalam kelompok dan mengajukan
pertanyaan. Namun, masih dijumpai siswa yang pasif.
􀂃 Mengerjakan
LKS
Siswa secara keseluruhan masih terlihat kurang senang
mengerjakan tugas-tugas, dilihat dari LKS yang kosong. Dan siswa
malas mencatat jawaban pada lembar kerja.
􀂃 Menyajikan hasil
di depan kelas
Saat presentasi bukan siswa yang mendapat kesempatan untuk
menjelaskan namun guru yang lebih banyak menjelaskan dan
mengarahkan penyajian siswa.
Hasil observasi materi 2 siklus 1
Aktivitas Hasil Pengamatan
􀂃 Siswa mendengarkan
penjelasan guru
Siswa pada mulanya nampak tekun mendengarkan penjelasan
guru, karena guru terlalu lama menggunakan cara ceramah,
siswa kemudian nampak bosan dan mulai bermain-main.
􀂃 Mengerjakan tugas
kelompok
Siswa nampak bersemangat dalam berdiskusi dan berusaha
menyelesaikan tugas. Siswa saling melontarkan ide untuk
menyelesaikan tugas dan saling memberi tanggapan. Masih ada
dua siswa yang tidak aktif dalam kegiatan ini.
􀂃 Menjawab
pertanyaan
Saat guru mengajukan pertanyaan, sebagian kecil saja siswa
yang merespon. Siswa lebih banyak mendengarkan ceramah
guru. Siswa perempuan lebih banyak memberikan respon
daripada siswa laki-laki.
Interpretasi hasil observasi.
Dari data hasil pengamatan di atas dapat diinterpretasikan hasil tindakan pada siklus
pertama sebagai berikut:
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
23
1. Jika guru menjelaskan dengan cara ceramah dalam waktu yang cukup lama maka
siswa menjadi bosan dan bersikap pasif dalam pembelajaran.
2. Pada saat kerja kelompok masih di jumpai siswa yang pasif.
3. Masih terlihat siswa kurang senang mengerjakan soal-soal, terlihat dari lembar
LKS yang kosong.
4. Pada saat siswa presentasi di depan kelas, guru masih mendominasi dalam
menjelaskan
5. Pada saat guru mengajukan pertanyaan, masih sedikit siswa yang merespon.
Ternyata siswa perempuan lebih banyak merespon pertanyaan guru dari pada
siswa laki-laki.
Hasil pengamatan yang demikian menjadi bahan refleksi guna merancang tindakan
untuk siklus berikutnya. Untuk mengecek apakah hasil pengamatan tersebut valid,
dilakukan triangulasi data misalnya dengan mengecek pada guru pengajar atau guru
observer lainnya (jika observer lebih dari satu orang), melakukan cek silang dengan
hasil pengamatan menggunakan lembar ceklis, atau mengecek melalui hasil angket.
Dari interpretasi tersebut ada hal-hal yang menarik untuk ditindaklanjuti yaitu
mengapa pada siklus ini masih dijumpai siswa yang pasif? Mengapa siswa laki-laki
kurang aktif? Bagaimana tindakan selanjutnya agar siswa laki-laki dapat aktif dalam
pembelajaran? Bagaimana tindakan selanjutnya agar siswa yang masih pasif dapat
dilibatkan dalam pembelajaran?
4. Analisis Data Hasil Wawancara dan Interpretasinya
Menurut Hopkins (1993), wawancara adalah suatu cara untuk mengetahui situasi
tertentu di dalam kelas secara lebih mendalam dilihat dari sudut pandang yang lain.
Wawancara dalam PTK dapat dijadikan sebagai bentuk triangulasi atau pengecekan
terhadap kebenaran data.
Contoh wawancara.
Guru :”Apakah kamu senang dengan pembelajaran hari ini, kenapa”?
Siswa :”Ya, karena dapat mengetahui manfaatnya belajar matematika dalam
kehidupan sehari-hari”.
Komponen Penting pada Laporan PTK
24
Guru :”Apakah kamu mengerjakan semua tugas-tugas yang telah diberikan?”.
Siswa :”Saya senang sih, tapi tidak semua tugas saya kerjakan”.
Guru :”Apakah kamu mengalami kesulitan dalam memahami maksud dari soal
cerita?”.
Siswa :”Iya, terkadang saya kesulitan dalam memahami maksud dari soal cerita
tersebut”.
Dari hasil wawancara diatas dapat diperoleh beberapa informasi sebagai berikut.
a. Siswa merasa senang dalam mengikuti pembelajaran
b. Siswa masih kurang termotivasi dalam mengerjakan tugas-tugas
c. Siswa masih mempunyai kesulitan dalam memahami maksud soal
Wawancara memang tidak mungkin dilakukan untuk semua siswa, terlebih bila
jumlah siswa dalam satu kelas sangat banyak. Untuk keperluan wawancara ini, guru
peneliti dapat mengambil sampel dari siswa di kelas. Sampel yang diambil dapat
berdasarkan hasil angket, hasil tes atau hasil pengamatan dengan cara mengambil
perwakilan siswa dari kelompok skor rendah, sedang dan tinggi yang masing-masing
diambil minimal satu siswa.
Pemilihan siswa yang akan diwawancarai juga dapat ditentukan berdasarkan hasil
pengamatan atau tes dengan kasus tertentu. Misalnya siswa yang diamati sangat pasif
dalam pembelajaran atau siswa dengan nilai tes terendah. Bagi siswa dengan kasus
istimewa semacam inilah yang perlu diteliti lebih mendalam melalui wawancara.
Hasil wawancara akan menjadi pendukung untuk menjelaskan informasi yang
diperoleh melalui angket, observasi mapun tes tersebut.
5. Catatan Lapangan
Catatan lapangan dapat digunakan sebagai salah satu metode dalam triangulasi data.
Catatan saat pengumpulan data ini berupa coretan seperlunya yang dipersingkat,
berisi kata-kata inti, frase, pokok-pokok isi pembicaraan atau pengamatan yang
terkait langsung dengan fokus masalah penelitian. Catatan lapangan harus ditulis
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
25
dengan segera setelah suatu proses tindakan berlangsung untuk menjaga objektivitas
fakta yang ditemukan dan kemungkinan terlupakan.
Contoh format catatan lapangan.
Hari/tgl : Senin
Waktu : 5 April 2011
Tempat : Kelas VI SDN 1 Magelung
Aspek/Fokus Kajian Deskripsi Makna
Menyelesaikan soal
cerita
Siswa F (nama siswa)
menyelesaikan soal cerita
dengan gambar (berbeda
dengan teman-teman lainnya)
Ada siswa yang dapat
menyelesaikan soal dengan
strategi non formal (menurut
teori pendidikan matematika
realistik, ini menjadi dasar
bagi berkembangnya
pengetahuan formal
matematika)
6. Transkrip Proses Belajar Mengajar
Data transkrip saat proses belajar mengajar berlangsung dapat diperoleh dengan
merekam menggunakan tape recorder atau video saat proses belajar mengajar
berlangsung. Data yang diperoleh merupakan data kualitatif. Transkrip ini dapat
dianalisis ulang oleh kolaborator/observer dengan peneliti/fasilitator setelah kegiatan
pembelajaran selesai. Hasil analisis data dari transkrip dapat memperjelas dan
mendukung hasil pengumpulan data dengan cara lainnya.
D. Latihan I.2
Kerjakan tugas berikut ini secara mandiri atau bersama dengan teman sejawat Anda
yang menjadi kolaborator dalam penelitian.
1. Buatlah analisis data dengan mengunakan data penelitian Anda sendiri. Data dapat
berupa hasil observasi, angket atau wawancara.
2. Diperoleh hasil tes siswa sebagai berikut: Ani 80, Budi 75, Brian 80, Nadif 75,
Affan 90, Mutia 65, Diba 80, Kaisar 75, Rani 56, Eko 90, Dania 78, Cahyo 85,
Rina 90, Dika 85, Neni 55, Fita 60.
Komponen Penting pada Laporan PTK
26
Analisislah data tersebut, sehingga bermakna dan mudah dibaca dengan menuliskan
langkah-langkahnya. Gunakan analisis deskriptif sederhana. Jika indikator
keberhasilannya adalah nilai rata-rata minimal 75, bagaimana interpretasi dari hasil
analisisnya?
Penilaian tugas ini dilakukan dengan evaluasi bersama teman-teman sejawat dalam
forum KKG. Skor diberikan dengan mengingat acuan: analisis data dilakukan sesuai
dengan instrumen yang digunakan dengan memperhatikan penentuan indikator
keberhasilan (skor maksimum 10). Hasil tes disajikan dalam tabel agar lebih mudah
terbaca, kunci: nilai rata-rata adalah 76,19 dan interpretasinya telah mencapai
peningkatan karena memenuhi indikator keberhasilan (skor maksimum 10).
Jika berhasil mencapai minimal 75% dari skor maksimum, maka Anda dinyatakan
berhasil mempelajari KB ini. Dengan tekun dan rajin berlatih, keterampilan Anda
dalam menganalisis data akan semakin terasah dan meningkat.
E. Ringkasan
1. Laporan PTK disusun berdasarkan proposalnya antara lain dengan
mengembangkan bab kajian pustaka kemudian menambahkan bab hasil
penelitian dan pembahasan serta bab kesimpulan.
2. Teknik analisis data yang digunakan dalam PTK adalah analisis data kualitatif
yang melalui tahap berikut.
a. Reduksi data yaitu memilih data yang sesuai dengan tujuan penelitian dan
memberi makna dari data yang terkumpul serta membuang data yang tidak
sesuai.
b. Penyajian data yaitu mengumpulkan data setelah direduksi kemudian
menyajikan dalam bentuk tabel dan penjelasan.
c. Penarikan kesimpulan dikaitkan dengan tujuan penelitian atau hal lain yang
mendukung.
d. Verifikasi data yaitu melakukan cek silang dengan informasi dari sumber lain
atau cek silang dengan menggunakan cara yang berbeda atau cek silang
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
27
dengan melakukan pengamatan pada waktu yang berbeda, dengan tujuan
untuk memastikan keabsahan data yang diperoleh tersebut.
3. Data kuantitatif dianalisis menggunakan statistika deskriptif yaitu menghitung
rata-rata dan persentase.
4. Interpretasi hasil analisis mengacu pada indikator keberhasilan yang dapat berupa
nilai atau persentase pencapaian.
F. Daftar Pustaka
Aning Sutedjo dan Trimo. 2010. Peningkatan Prestasi Belajar Matematika dalam
Menyelesaikan Soal Cerita Melalui Pendidikan Matematika Realistik pada Siswa
Kelas VI SDN 1 Magelung, Kecamatan Kaliwungu Selatan, Kabupaten Kendal
Tahun Pelajaran 2009/2010. Jurnal Edukasi Matematika, Vol 1 No 1 hal 22-34.
Yogyakarta: PPPPTK Matematika
Arifin. 2010. Penelitian Pendidikan: Pendekatan Kuantitatif dan Kualitatif.
Yogyakarta: Lilin Persada Press.
Djam’an Satori & Aan Komariah. 2009. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung:
CV. Alfabeta.
Hopkins, David. 2008. A Teacher’s Guide to Classroom Research. Philadelphia:
Open University Press.
Ibrohim, Adi Suryanto dan Sukirman.2008. Panduan Belajar Generik PTK dalam
Pembelajaran. Jakarta: Dirjen Bindiklat Direktorat Peningkatan mutu Pendidik
dan Tenaga Kependidikan Departemen Nasional.
Miles, M.B. dan Huberman, A.M. 1992. Analisis Data Kualitatif: Buku Sumber
Tentang Metode-Metode Baru. Jakarta: UI Press.
Rochiati Wiriaatmadja. 2009. Metode Penelitian Tindakan Kelas: untuk
Meningkatkan Kinerja Guru dan Dosen. Bandung: PT Remaja Rosdakarya
Saifuddin Azwar. 2007. Penyusunan Skala Psikologi. 2007. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
Komponen Penting pada Laporan PTK
28
II
PENYUSUNAN LAPORAN PTK
DAN DISEMINASINYA

Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
29
Kompetensi Guru
1. Melakukan penelitian tindakan kelas untuk meningkatkan kualitas
pembelajaran dalam mata pelajaran yang diampu (10.3)
2. Menunjukkan etos kerja dan tanggungjawab yang tinggi (14.1)
3. Berkomunikasi dengan teman sejawat, profesi ilmiah, dan komunitas ilmiah
lainnya melalui berbagai media dalam rangka meningkatkan kualitas
pembelajaran (19.1)
4. Mengkomunikasikan hasil-hasil inovasi pembelajaran kepada komunitas
profesi sendiri secara lisan dan tulisan maupun bentuk lain (19.2)
5. Melakukan penelitian tindakan kelas untuk peningkatan keprofesionalan
(23.3)
6. Mengikuti kemajuan zaman dengan belajar dari berbagai sumber (24.4)
II. PENYUSUNAN LAPORAN PTK DAN
DISEMINASINYA
Jika Anda seorang arsitek, perlu jiwa seni dalam mendesain komponen-komponen
bangunan. Anda perlu menggunakan rasa estetika dalam menata letak komponenkomponen
tersebut pada bangunan yang dirancang. Bagaimana dengan menyusun
laporan PTK? Bolehkan kita menyusun sesuai dengan “rasa estetika” masing-masing?
Atau adakah ketentuan dalam sistematika laporan PTK?
Setelah selesai menyusun laporan PTK, nampaknya kegiatan penelitian sudah
mencapai titik akhir. Namun, sesungguhnya masih ada satu tahap lagi yang sering
terlewati yaitu diseminasi hasil penelitian. Mengapa hal ini penting dilakukan?
Pada modul ini pembahasan akan dilanjutkan mengenai penyusunan laporan PTK dan
pelaksanaan diseminasinya. Tujuannya agar Anda memiliki pemahaman yang utuh
tentang bentuk laporan PTK, dasar pemikiran isi laporan PTK serta memahami
hakikat diseminasi dan cara melakukannya. Untuk membantu Anda mencapai tujuan
tersebut, pembahasan disajikan dalam dua Kegiatan Belajar (KB) sebagai berikut.
KB 1. Penyusunan Laporan PTK
KB 2. Diseminasi Hasil PTK
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
30
Penjelasan pada bagian ini akan diikuti dengan ulasan dan contoh yang diambil dari
artikel laporan PTK berjudul “Peningkatan Prestasi Belajar Matematika dalam
Menyelesaikan Soal Cerita Melalui Pendidikan Matematika Realistik pada Siswa
Kelas VI SDN 1 Magelung Kecamatan Kaliwungu Selatan Kabupaten Kendal Tahun
Pelajaran 2009/2010” oleh Aning Sutedjo dan Trimo yang dimuat dalam Jurnal
Edukasi Matematika Volume 1 Nomor 1 Bulan Juni 2010 terbitan PPPPTK
Matematika.
A. Kegiatan Belajar 1: Penyusunan Laporan PTK
Laporan PTK terdiri atas tiga bagian utama, yaitu bagian awal, bagian isi dan bagian
penunjang. Bagian awal terdiri atas: halaman judul, lembar persetujuan, kata
pengantar, daftar isi, daftar tabel (bila ada), daftar gambar (bila ada), daftar lampiran,
dan abstrak atau ringkasan. Bagian isi terdiri atas beberapa bab : pendahuluan, kajian
pustaka, metode penelitian, hasil penelitian dan pembahasan, kesimpulan dan saran.
Bagian penunjang terdiri atas daftar pustaka dan lampiran-lampiran.
Mengulas cerita Pak Marno dan Pak Rudy tadi muncul pertanyaan, adakah
sistematika yang baku untuk laporan PTK? Jawabnya adalah tidak ada. Mengapa ada
beragam sistematika laporan PTK? Adanya keberagaman sistematika laporan tidak
berarti ada beragam konsep laporan PTK. Keberagaman sistematika laporan PTK
tersebut muncul karena perbedaan istilah yaitu nama bab atau nama sub bab misalnya
ada yang menyebut bab kajian pustaka, ada pula yang menyebutnya bab kajian teori.
Selain perbedaan istilah, juga karena perbedaan tata letak yang diikuti dengan
penomoran dengan cara tertentu. Perbedaan yang memerlukan perhatian adalah
perbedaan pada kelengkapan isi bab. Misalnya pada bab pendahuluan selain latar
belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian dan manfaat penelitian, ada pula yang
Pak Marno dan Pak Rudy sedang melakukan PTK dengan berkolaborasi. Saat
menyusun laporan, keduanya berdebat mengenai sistematika laporan yang
akan digunakan. Pak Marno dan Pak Rudy mendapat contoh laporan PTK
namun dengan sistematika yang berbeda. Mengapa demikian? Adakah
sistematika baku untuk laporan PTK?
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
31
menambahkan dengan identifikasi masalah, pembatasan masalah, atau definisi
operasional. Berikut beberapa alternatif sistematika laporan PTK:
Sistematika Laporan PTK (alternatif 1)
Judul Penelitian
Bab I Pendahuluan
A. Latar belakang
B. Identifikasi Masalah
C. Rumusan masalah
D. Tujuan Penelitian
E. Manfaat Penelitian
Bab II Kajian Pustaka
A. Kajian Teori
B. Kajian Hasil Penelitian Terdahulu
Bab III Metodologi Penelitian
A. Setting Penelitian dan Subjek Penelitian
B. Pelaksanaan Penelitian/Prosedur Penelitian
C. Metode Pengumpulan Data
D. Metode Analisis Data
E. Indikator Keberhasilan/Kinerja
Bab IV Laporan Penelitian dan Pembahasan
A. Laporan Pelaksanaan
B. Penyajian Data dan Analisis Data
Bab V Kesimpulan
A. Kesimpulan
B. Saran
(Sumber: buku Penelitian tindakan untuk guru,
kepala sekolah dan pengawas dengan sedikit
perubahan dari penulis)
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
32
Sistematika Laporan PTK (alternatif 2)
Judul Penelitian
Bab I Pendahuluan
A. Latar belakang
B. Identifikasi Masalah
C. Pembatasan Masalah
D. Rumusan masalah
E. Tujuan Penelitian
F. Manfaat Penelitian
Bab II Kajian Teori dan Pengajuan Hipotesis
A. Kajian Teori
B. Penelitian yang Relevan
C. Kerangka Pikir
D. Hipotesis Tindakan
Bab III Metode Penelitian
A. Setting Penelitian
B. Subjek Penelitian
C. Sumber Data
D. Teknik dan Alat Pengumpulan Data
E. Validasi Data
F. Analisis Data
G. Indikator Keberhasilan
H. Prosedur Penelitian
Bab IV Hasil Penelitian dan Pembahasan
A. Deskripsi Kondisi Awal
B. Deskripsi Siklus I
C. Deskripsi Siklus 2
D. Pembahasan Tiap Siklus dan Antar Siklus
E. Hasil Penelitian
Bab V Penutup
A. Simpulan
B. Rekomendasi/Implikasi
C. Saran
(Sumber: LPMP Jawa Tengah)
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
33
Beragamnya sistematika laporan memberikan alternatif bagi peneliti dalam menyusun
laporan. Sistematika mana yang akan digunakan, sebaiknya ditentukan berdasarkan
pertimbangan kepentingan penyusunan laporan dan kepada siapa laporan tersebut
ditujukan.
Komponen-komponen laporan PTK disusun secara sistematis menurut alur pemikiran
yang logis yaitu berdasarkan alur logika penelitian tindakan. Oleh karena itu,
sistematika dan isi laporan PTK haruslah menggambarkan alur logika penelitian
tindakan. Alur logika tersebut menjadi konsep dari sistematika laporan model apapun.
Agar Anda lebih mudah memahami, alur logika laporan PTK disajikan dalam
diagram berikut ini.
JUDUL
PENDAHULUAN
Apa masalahnya dan dimana?
Mengapa menjadi masalah?
Apa tindakan sebagai alternatif
pemecahan masalah?
Mengapa memilih tindakan tersebut?
KAJIAN PUSTAKA
Apa dan bagaimana teori-teori
pendukung tindakan tersebut?
Apa dan bagaimana teori-teori
yang mendasari peneliti
memahami hakikat masalah
tersebut?
METODE PENELITIAN
Apa dan bagaimana penelitian
dilaksanakan?
HASIL PENELITIAN DAN
PEMBAHASAN
Apa hasil penelitiannya?
Bagaimana hasil tersebut diperoleh?
Mengapa diperoleh hasil demikian?
PENUTUP/KESIMPULAN
Apakah masalah terpecahkan?
Bagaimana proses pemecahan
masalahnya?
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
34
Untuk membantu Anda agar lebih jelas memahami penyusunan laporan PTK, berikut
ini diberikan contoh laporan PTK mata pelajaran matematika SD yang diambil dari
artikel penelitian Aning Sutedjo dan Trimo (2010). Contoh laporan PTK tersebut
sebagai bahan untuk diulas dan dikaji dalam pembahasan ini.
Penelitian Aning Sutedjo dan Trimo (2010) berjudul “Peningkatan Prestasi Belajar
Matematika dalam Menyelesaikan Soal Cerita Melalui Pendidikan Matematika
Realistik pada Siswa Kelas VI SDN 1 Magelung Kecamatan Kaliwungu Selatan
Kabupaten Kendal Tahun Pelajaran 2009/2010”.
Mari kita cermati alur logika dalam penelitian tersebut, apakah sudah konsisten?
Apakah sudah tercermin dalam isi laporannya?
1. Masalah
Apa yang menjadi masalah dari penelitian Aning Sutedjo dan Trimo (2010)? Masalah
yang dijumpai dalam pembelajaran matematika di kelas VI SDN 1 Magelung adalah
rendahnya prestasi belajar matematika. Fokus masalah penelitian ini adalah prestasi
belajar matematika dalam menyelesaikan soal cerita pada kompetensi dasar
memecahkan masalah perbandingan dan skala. Untuk penelitian ini, prestasi belajar
yang dimaksud ditinjau dari ranah kognitif dan ranah afektif. Ranah kognitifnya
adalah kemampuan menyelesaikan soal cerita. Ranah afektifnya adalah keaktifan dan
keberanian (percaya diri).
Bagaimana pendapat Anda? Apakah penentuan fokus masalah untuk penelitian ini
sudah tepat pada sasaran? Masalah yang diangkat untuk penelitian hendaknya
masalah yang penting, mendasar dan dalam jangkauan peneliti.
2. Judul
Judul penelitian adalah “Peningkatan Prestasi Belajar Matematika dalam
Menyelesaikan Soal Cerita Melalui Pendidikan Matematika Realistik pada Siswa
Kelas VI SDN 1 Magelung Kecamatan Kaliwungu Selatan Kabupaten Kendal Tahun
Pelajaran 2009/2010”.
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
35
Mari kita cermati judul di atas dengan memperhatikan ketentuan berikut.
a. Judul PTK harus memuat what, who, dan how. Apa masalahnya? Siapa yang akan
ditingkatkan kemampuannya? Bagaimana tindakannya?
b. Judul tertuju pada peningkatan kualitas proses dan bukan ke hasil saja.
c. Judul sebaiknya menarik. Kemenarikan judul PTK antara lain dapat dilakukan
dengan memunculkan istilah baru untuk inovasi pembelajaran yang dirancang oleh
peneliti.
d. Judul laporan PTK sebaiknya ringkas dan jelas.
Bagaimana pendapat Anda dengan judul di atas? Judul penelitian memuat what yaitu
prestasi belajar matematika dalam menyelesaikan soal cerita, who yaitu siswa kelas
VI SDN 1 Magelung, dan how yaitu melalui pendidikan matematika realistik. Namun
demikian, pada judul ini belum menunjukkan proses yang akan ditingkatkan dan baru
pada hasil, yaitu prestasi belajar menyelesaikan soal cerita. Padahal, maksud peneliti
selain hasil juga keaktifan dan keberanian, akan lebih baik bila pada judul juga
disebutkan demikian. Narasi judul cukup panjang sehingga untuk menyingkat tanpa
mengurangi kejelasan arti dan makna adalah dengan menghilangkan nama
kecamatan.
Alternatif judulnya adalah “Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar Matematika
Siswa Kelas VI SDN 1 Magelung Kabupaten Kendal dalam Menyelesaikan Soal
Cerita melalui Pendidikan Matematika Realistik Tahun Pelajaran 2009/2010”
Akan lebih baik lagi bila pada judul dimunculkan istilah yang menarik dan orisinal.
3. Bab Pendahuluan
a. Latar Belakang
Pada bagian latar belakang dijelaskan masalah yang muncul dalam pembelajaran di
kelas yang diampu dan mengapa timbul masalah demikian.
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
36
Contoh:
... dalam pengajaran matematika, penyampaian guru cenderung bersifat
monoton, hampir tanpa variasi kreatif, kalau saja siswa ditanya, ada saja alasan
yang mereka kemukakan, seperti matematika sulit, tidak mampu menjawab, takut
disuruh guru ke depan, dan sebagainya......Kecenderungan umum, ketika pelajaran
matematika siswa kurang memperhatikan, banyak yang mencorat-coret buku, dan
meminta izin ke belakang. Hal lain yang dapat dilihat adalah kebanyakan siswa
kurang terampil dalam mengerjakan soal cerita di depan kelas, khususnya dalam
menterjemahkan soal cerita ke dalam kalimat matematika. Penyelesaian soal cerita
termasuk salah satu jenis kemahiran matematika yakni memecahkan dan menafsirkan
masalah soal cerita
Rendahnya prestasi belajar matematika yang diperoleh para siswa tampak dari ratarata
Ulangan Umum Semester I tahun pelajaran 2009/2010 kelas VI SD 1 Magelung
Kaliwungu Selatan Kendal sebagai berikut: PPKn : 7,81; Pendidikan Agama : 7,69;
Bahasa Indonesia : 7,51; IPS : 7,42; IPA : 6,75; Bahasa Daerah : 6,65; dan
Matematika : 5,12.
Sesudah latar belakang masalah, peneliti perlu menyampaikan apa yang akan
dilakukan setelah peneliti mengemukakan kelemahan metode atau cara mengajar
yang lama.
Contoh
Dari data tersebut dapat diketahui bahwa prestasi belajar matematika lebih rendah
dari mata pelajaran yang lain. Hal ini dimungkinkan karena dalam pembelajaran
matematika memerlukan satu model pembelajaran yang melatih siswa untuk
menemukan jawaban atas permasalahan yang dihadapi. Salah satu model
pembelajaran yang mampu untuk menjembatani adanya kesenjangan proses
pembelajaran matematika khususnya dalam kemahiran matematika dalam
menyelesaikan soal cerita adalah pendidikan matematika realistik.
Karakteristik dari laporan PTK adalah ulasan mengenai tindakan-tindakan untuk
memecahkan masalah. Pada bagian latar belakang masalah harus sudah muncul
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
37
sebutan tindakan apa yang akan dilakukan sebagai upaya pemecahan masalah dan
mengapa tindakan tersebut dipilih.
Contoh
Dalam pendidikan matematika realistik, pembelajaran diawali dengan masalah
kontekstual (“dunia nyata”), sehingga memungkinkan mereka menggunakan
pengalaman sebelumnya secara langsung. Proses penyarian (inti) dari konsep
yang sesuai dari situasi nyata dinyatakan oleh De Lange (1987) sebagai
matematisasi konseptual. Melalui abstraksi dan formalisasi siswa akan
mengembangkan konsep yang lebih komplit. Kemudian, siswa dapat
mengaplikasikan konsep-konsep matematika ke bidang baru dari dunia nyata
(applied mathematization)...
Selanjutnya, perlu dijelaskan mengapa tindakan tersebut diyakini dapat
memecahkan masalah.
Contoh
Pembelajaran dengan Pendidikan Matematika Realistik (PMR) dapat
meningkatkan kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal cerita karena
pembelajaran dengan PMR diawali dengan masalah kontekstual yang dapat
disajikan dalam bentuk soal cerita. Masalah kontekstual dekat dengan
kehidupan sehari-hari siswa, sehingga akan lebih mudah memahami hakekat
masalah dalam soal cerita tersebut........Pembelajaran dengan PMR dapat
meningkatkan sikap positif siswa dalam pembelajaran karena PMR dapat
dilaksanakan dengan berbagai metode yang mendorong keaktifan dan
keberanian siswa.....
b. Rumusan Masalah
Rumusan masalah untuk penelitian tersebut adalah sebagai berikut:
1) Apakah penerapan pendidikan matematika realistik mampu meningkatkan
prestasi belajar matematika dalam menyelesaikan soal cerita tentang
perbandingan dan skala pada siswa kelas VI SD 1 Magelung?
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
38
2) Apakah terjadi perubahan sikap dan perilaku siswa kelas VI SD 1 Magelung
dalam proses pembelajaran matematika khususnya menyelesaikan soal cerita
tentang perbandingan dan skala melalui pendidikan matematika realistik?
Rumusan masalah dalam PTK harus tertuju pada proses dulu baru pada hasil.
Bagaimana pendapat Anda dengan kedua rumusan masalah di atas? Selain tertuju
pada proses, rumusan masalah harus tetap konsisten dengan masalah dan judul.
Contoh alternatif rumusan masalah berorientasi pada proses:
1) Apakah kemampuan siswa untuk menyelesaikan soal cerita tentang tentang
perbandingan dan skala meningkat ketika guru menggunakan pendidikan
matematika realistik?
2) Apakah melalui pendidikan matematika realistik dapat menjadikan siswa aktif
dalam pembelajaran?
3) Apakah ketika mengikuti pembelajaran dengan pendekatan matematika realistik
siswa tampak aktif?
4) Apakah hasil belajar siswa dalam menyelesaikan soal cerita tentang tentang
perbandingan dan skala dapat meningkat ketika guru menggunakan pendidikan
matematika realistik?
c. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian harus dinyatakan secara tegas apa yang ingin dicapai, objektif dan
keberhasilannya dapat dicek dengan mudah. Tujuan penelitian harus konsisten
dengan rumusan masalahnya.
Contoh tujuan penelitian
Berikut adalah contoh tujuan penelitian untuk contoh alternatif rumusan masalah
berorientasi proses di atas. Tujuan penelitian nomor 2 adalah untuk rumusan masalah
nomor 2 dan 3 karena kedua rumusan masalah tersebut pada prinsipnya sama.
1) Meningkatkan kemampuan siswa menyelesaikan soal cerita tentang
perbandingan dan skala melalui pendidikan matematika realistik
2) Meningkatkan aktivitas siswa dalam pembelajaran melalui pendidikan
matematika realistik
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
39
3) Meningkatkan hasil belajar siswa dalam menyelesaikan soal cerita tentang
perbandingan dan skala melalui pendidikan matematika realistik
d. Manfaat Penelitian
Pada bagian manfaat penelitian, dijelaskan siapa saja yang mendapat manfaat dengan
dilakukannya penelitian ini. Penerima manfaat adalah mereka yang merasakan
dampak langsung, antara lain: peneliti sendiri, siswa, pihak sekolah tempat guru
peneliti/KKG, dan dunia pengetahuan.
Contoh Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi:
1) peneliti dalam meningkatkan keterampilan mengelola pembelajaran matematika
yang menjadikan siswa aktif dan percaya diri
2) siswa dalam meningkatkan kemampuannya menyelesaikan soal cerita dalam
pembelajaran matematika dan menjadi menyenangi pelajaran matematika dan
tumbuh rasa percaya dirinya
3) sekolah dalam meningkatkan mutu pembelajaran matematika yang berdampak
pada meningkatnya prestasi belajar yang dicapai oleh siswanya
4) rekan sejawat dalam mengembangkan model pembelajaran dengan pendidikan
matematika realistik khususnya untuk membelajarkan soal cerita bagi siswa SD
kelas VI
4. Bab Kajian Pustaka
Bab kajian pustaka berisi kajian terhadap teori-teori dan hasil penelitian terdahulu
yang relevan dengan judul penelitian. Teori-teori yang dikaji dan dituliskan pada bab
kajian pustaka adalah mengacu pada judul (masalah), yaitu mencakup what, who, dan
how.
Contoh teori yang perlu dikaji
What, masalahnya adalah hasil belajar (ranah kognitif) dan aktivitas (ranah afektif),
maka teori yang perlu dikaji adalah teori belajar untuk memperdalam pemahaman
tentang konsep belajar dan hasil belajar dan teori terkait aktivitas belajar untuk
memperdalam pemahaman tentang konsep aktif belajar
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
40
Who, subjek penelitian ini adalah siswa sekolah dasar kelas VI, maka perlu juga
mengkaji teori psikologi perkembangan anak usia 11-13 tahun (usia siswa SD kelas
VI)
How, tindakan pemecahan masalah dilakukan dengan pendidikan matematika
realistik, maka peneliti harus mengemukakan teori yang mendukung model, metode
atau cara yang dilakukan dalam penelitian tindakannya. Misalnya teori pembelajaran
dengan pendidikan matematika realistik.
Contoh hasil penelitian terdahulu yang perlu dikaji
a. Hasil penelitian tentang pembelajaran dengan pendidikan matematika realistik,
utamanya di Sekolah Dasar (SD)
b. Hasil penelitian tentang pembelajaran soal cerita, utamanya di SD
c. Hasil penelitian tentang kemampuan siswa SD (utamanya kelas VI) dalam
mempelajari matematika (utamanya tentang soal cerita)
d. Hasil penelitian tentang pembelajaran yang mengaktifkan siswa SD
5. Bab Metode Penelitian
Informasi yang perlu dan penting pada bab metode penelitian adalah siapa yang
menjadi subjek penelitian, bagaimana cara menelitinya, bagaimana peneliti
mengumpulkan data, bagaimana peneliti menganalisis data tersebut dan bagaimana
peneliti mengambil kesimpulan dari semua data yang telah dikumpulkan tersebut.
a. Setting Penelitian dan Subjek Penelitian
Contoh
Penelitian ini dilaksanakan di kelas VI SD 1 Magelung Kaliwungu Selatan
Kabupaten Kendal tahun pelajaran 2009/2010. Pemilihan kelas VI sebagai
setting penelitian karena ..... Penelitian dilaksanakan selama semester II tahun
pelajaran 2009/2010. Adapun subjek penelitiannya berjumlah 53 siswa, dengan
rincian laki-laki 26 dan perempuan 27 siswa. Subjek penelitian tersebut berasal
dari daerah pedesaan dan rata-rata berasal dari keluarga yang kurang mampu.
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
41
b. Pelaksanaan Penelitian/Prosedur Penelitian
Peneliti menyampaikan langkah-langkah tindakan secara rinci, terutama menyangkut
kegiatan siswa sebagai subjek tindakan. Berikut adalah contoh prosedur penelitian
secara ringkas yang diambil dari artikel PTK (Aning dan Trimo, 2010).
Contoh
Penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus, dengan kegiatan sebagai berikut.
Siklus 1.
1) Perencanaan pada siklus 1 meliputi: (a) guru menyusun RPP secara cermat
yang memfokuskan pada kemahiran dalam penyelesaian soal cerita. (b)
guru mengadakan koordinasi dengan teman sejawat untuk membantu
mengamati kegiatan PTK.
2) Pelaksanaan meliputi: (a) Guru menyiapkan beberapa masalah/soal yang
akan dikerjakan siswa secara informal (karena langkah formal untuk
menyelesaikan masalah itu belum diberikan). Dalam
memberikan/mengenalkan masalah/soal kepada siswa, guru mengenalkan
masalah yang konteksnya riil, (b) Guru mengumpulkan pekerjaan siswa
dengan menghargai ragam jawaban dan kontribusi siswa, (c) Guru dapat
menyuruh beberapa siswa agar menyajikan temuannya di depan kelas. Jika
terjadi debat yang sehat di dalam kelas, guru bertindak sebagai fasilitator,
pengarah, dan nara sumber, (d) Guru baru menjelaskan materi secara
formal untuk pembentukan konsep secara benar, dan (e) Guru memberi
tugas soal latihan secara kelompok
3) Pengamatan, peneliti dan guru kelas mengamati jalannya proses
pembelajaran matematika soal cerita yang memfokuskan pada penerapan
pendidikan matematika realistik.
4) Refleksi, dilakukan dengan mendiskusikan hasil pelaksanaan tindakan pada
siklus 1 dan perbaikan pada pelaksanaan siklus 2
Siklus 2.
1) Perencanaan, pada siklus 2 meliputi: (a) Mengidentifikasi masalah dan
merumuskannya berdasarkan refleksi siklus 1, (b) Merancang kembali RPP
yang memfokuskan pada kemahiran dalam penyelesaian soal cerita dengan
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
42
memberikan soal-soal yang terkait dengan kehidupan sehari-hari secara
individual.
2) Pelaksanaan, merupakan implementasi dari rencana yang telah disiapkan,
yaitu melaksanakan proses pembelajaran matematika dengan menerapkan
pendidikan matematika realistik dengan langkah: (a) guru memberikan
soal-soal latihan dengan persoalan-persoalan yang terkait dengan
kehidupan sehari-hari secara individual, (b) Guru mengumpulkan pekerjaan
siswa dengan menghargai ragam jawaban dan kontribusi siswa, (c) Guru
dapat menyuruh beberapa siswa agar menyajikan temuannya di depan
kelas, (d) guru baru menjelaskan materi secara formal untuk pembentukan
konsep secara benar, dan (e) guru memberi tugas soal latihan secara
individual.
3) Pengamatan, peneliti dan guru kelas mengamati jalannya proses
pembelajaran matematika soal cerita yang memfokuskan pada penerapan
pendidikan matematika realistik.
4) Refleksi, guru merefleksi sejauhmana intervensi yang telah dilakukan
melalui pendidikan matematika realistik telah menghasilkan perubahan
secara signifikan. Bila hal yang dikehendaki peneliti berhasil, maka
penelitian dapat dikatakan efektif. Bila belum berhasil, maka peneliti harus
melakukan siklus selanjutnya
Dalam laporan, pada perencanaan sebaiknya dijelaskan bagaimana kegiatan
siswa yang tertuang dalam RPP, apa saja perangkat pembelajaran yang
disiapkan, bagaimana pengambilan data untuk siklus ini dan bagaimana
pembagian tugas tim peneliti. Pada pelaksanaan dideskripsikan apa saja yang
dilakukan siswa, misalnya siswa dalam menyelesaikan masalah kontekstual
secara individual atau kelompok, jika kelompok bagaimana mekanisme
kegiatannya. Pada pengamatan lebih dijelaskan lagi bagaimana pengamatan
dilakukan terhadap guru, siswa dan proses pembelajaran dengan PMR untuk
mendapatkan informasi tentang kelebihan dan kelemahan dalam pembelajaran.
Pada refleksi dijelaskan bagaimana refleksi dilakukan, data-data apa saja yang
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
43
dijadikan bahan refleksi dan apa kesimpulan dari refleksi pada siklus pertama
lalu bagaimana perencanaan tindakan untuk siklus berikutnya.
Pelaksanaan penelitian antara siklus pertama dan siklus kedua seharusnya
nampak jelas perbedaannya, karena hal ini menunjukkan bahwa refleksi pada
siklus pertama betul-betul menjadi pertimbangan dalam menyusun rencana
tindakan di siklus kedua. Kelemahan-kelemahan yang muncul seharusnya
diperbaiki pada perencanaan di siklus kedua.
c. Metode Pengumpulan Data
Contoh
Pengumpulan data menggunakan observasi dan tes. Observasi dirasakan penting
untuk menangkap aktivitas siswa selama proses pembelajaran. Aspek-aspek yang
diamati selama proses pembelajaran adalah kemampuan mengurai soal, keaktifan
siswa, keberanian siswa (percaya diri), kemampuan menjawab pertanyaan,
kemampuan menjawab soal, dan kemampuan menemukan kesalahan. Observasi
dilakukan oleh guru kolaborator dan dilakukan secara partisipatif. Tes diperlukan
untuk mengukur pencapaian belajar siswa pada aspek kemampuan menyelesaikan
soal cerita.
Metode pengumpulan data yang digunakan pada penelitian Aning Sutedjo dan Trimo
(2010) adalah observasi dan tes. Berdasarkan apa kita menentukan metode
pengumpulan data untuk penelitian? Metode pengumpulan data yang akan digunakan,
ditentukan berdasarkan rumusan masalah.
Contoh rumusan masalah dan metode pengumpulan datanya
1) Rumusan masalah: Apakah kemampuan siswa untuk menyelesaikan soal cerita
tentang perbandingan dan skala meningkat ketika guru menggunakan pendidikan
matematika realistik?
Metode pengumpulan data: tes berupa soal cerita tentang perbandingan dan
skala, observasi
2) Rumusan masalah: Apakah melalui pendidikan matematika realistik dapat
menyebabkan siswa menjadi aktif dalam pembelajaran?
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
44
Metode pengumpulan data: observasi, kemudian dapat didukung dengan angket
dan wawancara
3) Rumusan masalah: Apakah hasil belajar siswa dalam menyelesaikan soal cerita
tentang perbandingan dan skala dapat meningkat ketika guru menggunakan
pendidikan matematika realistik?
Metode pengumpulan data: observasi dan tes berupa soal cerita tentang
perbandingan dan skala
Observasi merupakan metode pengumpulan data yang pokok dalam PTK. Adapun
metode pengumpulan data lainnya seperti angket, tes, atau catatan lapangan berfungsi
sebagai pendukung dan juga dalam rangka triangulasi data.
d. Indikator Keberhasilan/Kinerja
Jika penentuan metode pengumpulan data berdasarkan pada rumusan masalah, maka
pengembangan instrumennya harus mengacu pada indikator keberhasilan. Berikut
contoh indikator keberhasilan untuk penelitian Aning Sutedjo dan Trimo (2010).
(1)Guru terampil mengelola proses pembelajaran matematika dengan
menerapkan pendidikan matematika realistik untuk meningkatkan prestasi
belajar matematika penyelesaian soal cerita, (2) Terjadi perubahan sikap dan
perilaku siswa setelah mengikuti pembelajaran matematika dengan model
pendidikan matematika realistik untuk meningkatkan prestasi belajar
matematika penyelesaian soal cerita, (3) 80% siswa kelas VI SDN 1 Magelung
Kaliwungu Selatan Kabupaten Kendal memperoleh nilai prestasi belajar
matematika di atas kriteria ketuntasan minimal.
Indikator keberhasilan harus konsisten dengan tujuan penelitian. Berikut diberikan
contoh tujuan penelitian dan indikator keberhasilannya:
1) Tujuan penelitian: Meningkatkan kemampuan siswa menyelesaikan soal cerita
berupa soal cerita tentang perbandingan dan skala melalui pendidikan
matematika realistik.
Indikator keberhasilan: nilai rata-rata siswa dalam menyelesaikan soal cerita
minimal 7,0 atau contoh lain adalah 80% siswa kelas VI SDN 1 Magelung
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
45
Kaliwungu Selatan Kabupaten Kendal memperoleh nilai prestasi belajar
matematika di atas kriteria ketuntasan minimal
2) Tujuan penelitian: Meningkatkan aktivitas siswa dalam pembelajaran melalui
pendidikan matematika realistik
Indikator keberhasilan: aktivitas siswa dalam pembelajaran meningkat minimal
10% setiap siklus, atau contoh lain adalah minimal 75% siswa aktif dalam
pembelajaran.
e. Metode Analisis Data
Pada laporan dijelaskan dengan cara bagaimana data dianalisis.
Contoh
Analisis data dalam PTK ini menggunakan analisis kuantitatif dan kualitatif.
Data-data tersebut dianalisis mulai dari siklus satu sampai dengan siklus tiga
untuk dibandingkan dengan teknik deskriptif persentase. Hasil observasi
dianalisis menggunakan teknik deskriptif kualitatif yang digambarkan dengan
kata-kata atau kalimat, dipisah-pisahkan menurut kategori untuk memperoleh
kesimpulan.
6. Bab Hasil Penelitian dan Pembahasan
Isi bab hasil penelitian dan pembahasan merupakan bagian paling penting dalam
laporan PTK. Untuk menuliskan bagian ini, peneliti perlu mengacu teori-teori dan
hasil penelitian lain yang terdapat pada bab kajian pustaka. Selain itu, guru peneliti
perlu mencermati kembali, menelaah, mengevaluasi, maupun mensintesis berbagai
informasi yang dikumpulkan dari setiap siklus. Untuk itu, peneliti dapat menerapkan
keterampilan berpikir kritis. Penjelasan mengenai keterampilan berpikir kritis ini
dapat dilihat kembali pada modul BERMUTU PPPPTK Matematika tahun 2010
berjudul “Kajian Kritis dalam Pembelajaran Matematika di SD/MI”.
Penjelasan dalam bab ini secara urut adalah: (1) gambaran setting penelitian yang
mendeskripsikan keadaan nyata pada saat penelitian dilaksanakan, (2) gambaran
umum berisi uraian pelaksanaan penelitian secara keseluruhan, dilanjutkan dengan
uraian masing-masing siklus, (3) uraian masing-masing siklus berisi deskripsi
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
46
kegiatan nyata yang dilakukan oleh siswa sesuai dengan pengarahan peneliti. Dalam
hal ini diceritakan kembali apa yang telah dilakukan dalam bahasa tulisan sesuai
kaidah tulisan ilmiah secara rinci dan runtut. Fokus pada apa yang dilakukan siswa
bukan pada yang dilakukan guru. Sambil menjelaskan apa yang terjadi selama proses
tersebut, sekaligus dijelaskan proses pengambilan data misalnya: apa saja yang
diamati, berapa lama pengamatan dilakukan, kejadian khusus yang menjadi fokus
pengamatan, (4) penyajian data dan analisis yang dilakukan peneliti, (5) pembahasan
terhadap proses pelaksanaan hasil penelitian.
Data yang telah dianalisis kemudian disajikan dalam bentuk tabel, grafik atau narasi
diikuti dengan pembahasan.
Contoh penyajian hasil dengan tabel, narasi, dan grafik
Tabel 7. Capaian Ketuntasan Prestasi Belajar Siswa
Tindakan Nilai
Tertinggi
Nilai
Terendah
Ratarata
Kriteria
Ketuntasan
(%)
Capaian
(%)
Keterangan
Kondisi
awal
7,0 2,0 5,73 80% 45% -
Siklus 1 8,5 4,0 6,64 80% 70% Belum
berhasil
Siklus 2 10,0 5,0 7,60 80% 87,5% Berhasil
Siklus pertama merupakan siklus awal yang ditandai adanya proses pembelajaran
yang belum optimal. Hal tersebut diindikasikan dari hasil rata-rata prestasi belajar
6,64 serta ketuntasan individual sebesar 70% sehingga belum sesuai dengan
indikator keberhasilan. Siklus kedua menunjukkan adanya peningkatan yaitu rataratanya
mencapai 7,60 serta ketuntasan individual sebesar 87,5% sehingga
memenuhi indikator keberhasilan yang ditetapkan.
Penyajian hasil penelitian dengan narasi atau rangkaian kata-kata perlu diperhatikan
cara penyampaiannya agar mudah dipahami. Isi dalam satu paragraf diusahakan tidak
terlalu padat sehingga pembaca merasa jenuh dan enggan membacanya.
Sela
dap
sikl
Mis
sebe
ters
PTK
pad
terja
peri
kela
desk
Penyu
ain dengan
pat memperl
lus II dan se
salnya dala
esar 70% da
sebut dapat k
K merupak
da hasil. Ol
adi dan hal
istiwa yang
as dan me
kripsikan ad
Nilai
usunan dan Dise
tabel atau
lihatkan ada
eterusnya).
Gr
am suatu k
an siswa ya
kita tampilk
Grafik
an penelitia
leh karenan
ini menjad
g terjadi sik
enyaksikan
dalah kegiat
0
2
4
6
8
10
12
Kondis
eminasi Lapora
narasi, has
anya pening
rafik 1. Pen
elas siswa
ang tidak m
kan dalam g
k 2. Persenta
an yang be
nya, dalam
di unsur terk
klus demi si
proses p
tan siswa.
si Awal Sikl
Peningka
Tidak
30
an PTK Mata Pe
sil penelitian
gkatan dalam
ningkatan Ha
yang berh
encapai ket
grafik lingka
ase Ketunta
erorientasi p
laporan PT
kuat dalam
iklus sehing
pembelajaran
us I Siklu
atan Hasil T
Tunt
70%
tuntas
%
lajaran Matem
n dapat dis
m setiap tin
asil Tes Sis
hasil menca
tuntasan ind
aran (pie) se
asan Belajar
pada prose
TK perlu d
laporan PT
gga pembac
n berlangs
us II
Tes Siswa
tas
%
atika SD sebaga
sajikan deng
ndakan (prawa
apai ketunta
dividual seb
eperti di baw
r Siswa
s dan buka
ideskripsika
TK. Anda m
ca seakan b
sung. Foku
Nilai Tertin
Nilai Teren
Rata‐Rata
ai Karya Tulis Il
gan grafik
-siklus, siklu
asan indivi
besar 30%. D
wah ini.
an semata-m
an proses y
menggambar
berada di da
us yang A
nggi
dah
miah
47
agar
us I,
dual
Data
mata
yang
rkan
alam
Anda
7
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
48
Bagaimana cara membahasnya? Anda menjelaskan keterkaitan antar peristiwa pada
siklus-siklus tersebut kemudian menjelaskan dengan mengacu pada teori-teori yang
Anda tuliskan pada bab kajian pustaka. Pembahasan juga dilakukan dengan cara
mengulas apa yang terjadi sebagai dampak dari tindakan yang dilakukan.
Contoh pembahasan
Berikut adalah contoh pembahasan hasil penelitian PTK Aning Sutedjo dan Trimo
(2001) dengan beberapa tambahan dari penulis modul.
...(setelah penyajian hasil penelitian secara narasi)...Pada siklus pertama, masih
dijumpai siswa yang tidak aktif dalam diskusi dan siswa belum sepenuhnya
melibatkan diri dalam menyelesaikan soal sehingga interaksi belajar mengajar
cenderung searah atau berpusat pada guru. Salah satu karakteristik pembelajaran
PMR adalah adanya interaktivitas dalam proses pembelajaran, maka dapat
dikatakan bahwa proses pembelajaran pada siklus pertama ini belum optimal dalam
menerapkan PMR (pembahasan dikaitkan dengan dasar teori). Untuk itu pada
siklus kedua perlu direncanakan upaya meningkatkan interaksi antar siswa dalam
diskusi ketika menyelesaikan soal cerita.
Pada siklus kedua kegiatan pembelajaran diawali dengan guru menjelaskan ...
(mendeskripsikan kegiatan sejelas mungkin) kemudian memberikan soal cerita
dengan tema kontekstual pada siswa. Agar interaksi antar siswa dapat berjalan
dengan baik, maka diskusi kelompok kali ini menggunakan teknik think pair share
atau diskusi dengan teman sebangku terlebih dahulu. Pertimbangannya
adalah.......(merujuk pada dasar teori tentang teknik belajar think pair share).
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa keaktifan siswa dan keberanian siswa dalam
mengutarakan pendapat saat diskusi mencapai 75% dan 66% (merujuk pada hasil
analisis data tentang keaktifan siswa). Jadi, dapat dikatakan bahwa siswa sangat
aktif namun untuk keberanian dalam berpendapat masih dalam kategori sedang.
Keaktifan siswa meningkat disebabkan oleh penggunaan teknik think pair share
dapat memicu siswa untuk aktif berdiskusi secara efektif karena teman berdiskusi
adalah teman sebangku (pembahasan dikaitkan dengan dampak
tindakan).....hasil rata-rata tes pada siklus dua adalah 7,60 dan telah mencapai
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
49
KKM. Pembelajaran matematika dengan PMR dapat meningkatkan prestasi belajar
siswa dalam menyelesaikan soal cerita (dikaitkan dengan tujuan penelitian)....
Pembahasan pada laporan PTK memang memerlukan kemampuan berpikir secara
menyeluruh. Oleh karena itu, agar pembahasan dapat lebih mendalam, hasil
penelitian diulas dari berbagai sudut pandang, dikaitkan dengan dasar teori, dampak
tindakan, dan tujuan penelitian.
7. Bab Penutup/Kesimpulan
Simpulan harus merupakan jawaban dari rumusan masalah. Penarikan simpulan
dibuat berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan pada bab sebelumnya.
Contoh 1 penarikan simpulan
Rumusan masalah
Apakah pembelajaran dengan pendekatan kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan
keaktifan siswa mempelajari materi mengubah pecahan biasa menjadi persen di kelas
V SD?
Pernyataan kesimpulan
Pembelajaran dengan pendekatan kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan
keaktifan siswa mempelajari materi mengubah pecahan biasa menjadi persen di kelas
V SD.
Contoh 2 penarikan simpulan
Rumusan masalah
Bagaimanakah pembelajaran matematika dengan pendekatan realistik yang dapat
meningkatkan pemahaman siswa terhadap konsep segiempat?
Pernyataan kesimpulan (diambil dari hasil penelitian Siti Inganah, 2003)
Pembelajaran dengan pendekatan realistik yang dapat meningkatkan pemahaman
siswa terhadap konsep segiempat terutama pada jajargenjang, belahketupat, layanglayang,
dan trapezium dilaksanakan dengan melakukan hal-hal sebagai berikut:
menunjukkan benda-benda disekitar siswa, dilanjutkan dengan menunjukkan bendabenda
konkrid yang merupakan bentukannya sebagai alat peraga. Kemudian siswa
melakukan pengamatan dan percobaan dengan benda-benda disekitarnya maupun
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
50
alat peraga tersebut dalam kelompok kecil, melalui diskusi dan interaksi antara
siswa dan guru, serta siswa dan siswa, diperoleh pengetahuan formal tentang
segiempat.
Antara rumusan masalah, tujuan penelitian, kesimpulan dan saran harus runtut dan
konsisten. Rumusan masalah menjadi acuan pernyataan tujuan penelitian, tujuan
penelitian menjadi acuan kesimpulan (kesimpulan harus menjawab pertanyaan pada
rumusan masalah), dan saran disusun dengan didasarkan pada kesimpulan.
Keruntutan tersebut harus dibangun mulai dari penentuan fokus masalah, judul,
rumusan masalah, tujuan penelitian, indikator keberhasilan, pengembangan
instrumen, kesimpulan, dan saran. Untuk membantu Anda lebih jelas dalam
memahami kaitan antar bagian tersebut, perhatikan contoh berikut.
Contoh
FOKUS MASALAH: rendahnya prestasi belajar matematika dalam menyelesaikan
soal cerita tentang perbandingan dan skala. Prestasi belajar yang dimaksud adalah
kemampuan menyelesaikan soal cerita (ranah kognitif) dan keaktifan dan
keberanian/percaya diri (ranah afektif).
JUDUL: Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar Matematika Siswa Kelas VI SDN 1
Magelung Kabupaten Kendal dalam Menyelesaikan Soal Cerita melalui Pendidikan
Matematika Realistik Tahun Pelajaran 2009/2010
RUMUSAN MASALAH: (1) Apakah melalui pendidikan matematika realistik dapat
menyebabkan siswa menjadi aktif dalam pembelajaran? (2) Apakah hasil belajar
siswa dalam menyelesaikan soal cerita tentang perbandingan dan skala dapat
meningkat setelah guru menggunakan pendekatan matematika realistik?
TUJUAN PENELITIAN: (1) Meningkatkan aktivitas siswa dalam pembelajaran
melalui pendidikan matematika realistik, (2) Meningkatkan hasil belajar siswa dalam
menyelesaikan soal cerita tentang perbandingan dan skala melalui pendidikan
matematika realistik
INDIKATOR KEBERHASILAN: aktivitas siswa dalam pembelajaran meningkat
minimal 10% setiap siklus dan nilai rata-rata siswa dalam menyelesaikan soal cerita
minimal 7,0
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
51
KESIMPULAN: (1) Aktivitas siswa dalam pembelajaran dengan pendidikan
matematika realistik meningkat dari sedang menjadi tinggi, (2) Hasil belajar siswa
dalam menyelesaikan soal cerita tentang perbandingan dan skala meningkat dari nilai
rata-rata 6,67 menjadi 7,60
SARAN: para guru Sekolah Dasar hendaknya meningkatkan kemampuan dalam
melakukan inovasi pembelajaran khususnya melalui penerapan pendidikan
matematika realistik sebagai model pembelajaran alternatif dalam meningkatkan
prestasi belajar matematika
Demikian gambaran kaitan antar bagian dalam laporan penelitian yang runtut dan
konsisten. Selain berisi kesimpulan dan saran, apabila dalam pelaksanaannya peneliti
menyadari adanya kelemahan dan kekurangan dalam penelitiannya, maka hal tersebut
perlu disebutkan pada bab ini.
8. Abstrak
Abstrak kedudukannya dalam sistematika laporan berada di halaman depan atau di
bagian awal, akan tetapi penulisannya baru dapat dilakukan setelah bagian isi laporan
selesai ditulis. Mengapa demikian? Isi abstrak merupakan ringkasan dari laporan
penelitian, sehingga diletakkan di halaman depan agar pembaca segera mengetahui
gambaran singkat isi laporan. Namun karena merupakan ringkasan isi laporan, tentu
saja belum bisa ditulis jika laporannya belum selesai disusun.
Isi abstrak minimal memuat: (1) tujuan penelitian, (2) setting dan subyek penelitian,
(3) prosedur penelitian, dan (4) hasil penelitian. Abstrak dituliskan maksimal satu
halaman dan menggunakan satu spasi.
Contoh
Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan siswa
menyelesaikan soal cerita dan aktivitas siswa dalam pembelajaran
melalui pendidikan matematika realistik.
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
52
Penelitian dilaksanakan di SDN 1 Magelung Kecamatan Kaliwungu
Selatan Kabupaten Kendal. Subjek penelitian ini adalah 53 siswa
kelas VI.Metode penelitian yang digunakan adalah PTK yang
dilaksanakan dalam dua siklus. Data dikumpulkan dengan tes dan
observasi, kemudian dianalisis dengan teknik analisis kualitatif dan
statistika deskriptif.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) penerapan pendidikan
matematika realistik dapat meningkatkan kemampuan siswa
menyelesaikan soal cerita. Hal tersebut ditandai adanya
peningkatan rata-rata prestasi belajar matematika dari siklus I
adalah 6,64 dan siklus II adalah 7,6. Sedangkan untuk ketuntasan
belajar, siklus I sebesar 70% dan siklus II sebesar 87%, (2)
penerapan pendidikan matematika realistik dapat meningkatkan
aktivitas siswa dalam proses pembelajaran matematika khususnya
menyelesaikan soal cerita melalui pendidikan matematika realistik.
Aktivitas siswa dalam mengikuti pembelajaran terlihat semakin
meningkat dari rata-rata sedang menjadi tinggi.
Kata kunci: prestasi belajar, pendidikan matematika realistik
Bagaimana menentukan kata kunci untuk abstrak? Anda dapat mengambil istilah atau
kata pada judul yang merupakan kata-kata penting. Fungsi kata kunci ini antara lain
untuk membantu pencarian topik-topik tertentu melalui mesin pencari. Kata kunci ini
juga menjadi pusat perhatian dari pembaca untuk segera menangkap pokok
pembicaraan dalam laporan PTK.
9. Lampiran
Lampiran merupakan bagian penunjang. Dalam menyusun laporan perlu ditambahkan
lampiran-lampiran yang mendukung dalam setiap siklus. Isi dari lampiran antara lain:
surat ijin penelitian, silabus, materi ajar, RPP, cetak slide pembelajaran, lembar kerja
siswa, lembar tugas, instrumen penelitian (kisi-kisi, lembar observasi, lembar angket,
lembar soal tes, foto-foto rekaman kegiatan pembelajaran di kelas), data-data hasil
penelitian (data sebelum dianalisis dan proses analisisnya) seperti hasil tertulis, hasil
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
53
observasi tentang kinerja guru, hasil observasi aktivitas siswa, hasil angket siswa,
hasil ulangan siswa yang mewakili (3 anak yang pandai, sedang dan kurang), hasil
wawancara peneliti dengan siswa, hasil wawancara peneliti dengan observer, contoh
hasil kerja siswa. Lampiran kemudian disusun secara kronologis.
B. Kegiatan Belajar 2: Diseminasi Hasil Penelitian
1. Hakikat dan Tujuan Diseminasi
Pernahkah Anda mendengar istilah diseminasi? Jika pernah, apakah tercetus dalam
benak Anda untuk mendiseminasikan hasil penelitian?
Diseminasi secara harfiah artinya menyebarluaskan. Pada umumnya yang dapat
disebarluaskan tersebut terkait dengan informasi, baik berupa hasil penelitian, hasil
pengembangan suatu produk, kebijakan, atau jenis informasi lain yang dianggap
penting. Tujuan diseminasi adalah agar apa yang telah dilakukan dalam PTK tersebut
diketahui oleh banyak orang dan bermanfaat bagi yang memerlukan.
Mengapa laporan PTK menjadi penting untuk didiseminasikan? PTK merupakan
penelitian yang bertujuan untuk meningkatkan atau memperbaiki permasalahan dalam
proses pembelajaran di kelas. Hasil dari PTK perlu disebarluaskan agar para guru lain
mengetahui apa yang telah dikerjakan oleh rekan sejawatnya dalam upaya
memperbaiki proses pembelajaran. Dengan mengetahui hasil PTK tersebut, guru
mungkin tertarik untuk mencoba dan membandingkan dengan apa yang sudah pernah
dikerjakannya.
Lalu kepada siapakah hasil PTK didiseminasikan? Dalam kaitannya dengan PTK
sasaran diseminasi pada umumnya terbatas pada guru dan pihak-pihak yang terkait
dengan pendidikan.
Pak Marno telah berhasil melakukan PTK dengan menerapkan inovasi
pembelajaran dan hasilnya memuaskan. Pak Marno juga telah menyusun
laporan PTK. Ia ingin berbagi pengalaman kesuksesannya tersebut dengan
teman-teman sejawat lainnya, namun Ia merasa bingung bagaimana caranya.
Seorang teman menyarankan untuk melakukan diseminasi. Apa diseminasi itu
dan bagaimana caranya?
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
54
2. Cara Mendiseminasikan Hasil PTK
Cara mendiseminasikan laporan PTK dapat dilakukan melalui media cetak,
pertemuan tatap muka dan bahkan melalui media online dengan pemanfaatan internet.
a. Melalui media cetak
Diseminasi hasil PTK melalui media cetak dengan cara mengubah laporan PTK
menjadi sebuah artikel. Ciri pokok sebuah artikel hasil penelitian di antaranya bahan
yang ditulis yang penting-penting saja, yang utama adalah masalah dan tujuan
penelitian, metode penelitian, hasil penelitian, pembahasan hasil penelitian, simpulan
dan saran, serta daftar rujukan.
Artikel kemudian dikirim ke redaksi jurnal pendidikan. Sebelum mengirimkan artikel,
Anda harus mengetahui syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh sebuah artikel untuk
dapat dimuat. Artikel disusun sesuai dengan sistematika yang disyaratkan oleh
redaksi jurnal tersebut. Secara umum, sistematika sebuah artikel pada jurnal meliputi
(1) abstrak; (2) kata kunci; (3) pendahuluan; (4) metodologi; (5) hasil analisis
pembahasan; (6) simpulan.
Anda dapat mengirimkan artikel hasil PTK mata pelajaran matematika ke Redaksi
Jurnal EDUMAT, jurnal pendidikan matematika yang dikelola oleh PPPPTK
Matematika. Berikut di berikan contoh sistematika jurnal EDUMAT PPPPTK
Matematika.
a) Judul
b) Nama penulis
c) Afiliasi (lembaga)
d) Abstrak (berbahasa inggris)
e) Kata Kunci
f) Pendahuluan
g) Isi naskah (terdiri dari beberapa judul, tergantung pada substansi)
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
55
h) Simpulan dan Saran
i) Persantunan (Acknowledgements) – jika ada dan perlu
j) Istilah dan simbol – jika ada dan perlu
k) Daftar pustaka (referensi)
Naskah hasil penelitian paling ideal bila dipublikasikan dalam bentuk jurnal. Namun
dapat juga dimuat dalam majalah pendidikan atau buletin pendidikan. Tentu karena
berbentuk majalah atau buletin, maka gaya penulisannya cenderung ilmiah popular.
Anda dapat mengirimkan artikel ke Redaksi Majalah LIMAS yang dikelola oleh
PPPPTK Matematika atau ke redaksi majalah/buletin pendidikan lainnya.
Naskah artikel jurnal EDUMAT maupun buletin LIMAS dapat Anda kirimkan ke
email p4tkmatematika@yahoo.com. Untuk informasi lebih lanjut tentang jurnal
EDUMAT dan bulletin LIMAS dapat membuka situs www.p4tkmatematika.org.
b. Melalui pertemuan tatap muka
Diseminasi hasil PTK secara tatap muka dapat dilakukan secara terbatas dan secara
luas. Pertemuan tatap muka secara terbatas misalnya Anda sebagai peneliti
menunjukkan laporan hasil PTK ke teman sejawat di sekolah dalam diskusi kecil dan
menceritakan pengalaman selama proses penelitian sehingga teman-teman tertarik.
Pertemuan tatap muka secara luas untuk mendiseminasikan hasil penelitian dapat
melalui wadah kegiatan berikut.
1) Rapat Guru di sekolah
Agar PTK diakui seharusnya sejak membuat proposal sudah ada sosialisasi
paling tidak di tingkat sekolah, sehingga hasil laporan PTK merupakan laporan
kepada Kepala Sekolah. Dalam rapat guru di sekolah, Anda menyampaikan
secara garis besar hasil PTK, memberi tekanan pada apa yang telah dicapai di
PTK. Setelah ini, akan berlanjut dalam diskusi, dan memungkinkan terjadinya
tindak lanjut dari hasil PTK. Sehingga hasil PTK Anda dapat dimanfaatkan rekan
sejawat dan sekolah.
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
56
2) Forum KKG
Saat ini, peran KKG dan MGMP sebagai wadah profesi guru semakin signifikan.
Forum ini memang berfungsi untuk berbagi pengalaman dalam meningkatkan
kualitas pembelajaran. Sasaran diseminasi di forum KKG adalah tepat karena
langsung kepada para guru yang telah akrab dengan apa yang akan disampaikan.
Hasil PTK Anda akan bermanfaat bagi guru lain agar termotivasi mencoba apa
yang telah dihasilkan. Dan mungkin juga akan mendapat masukan-masukan yang
berharga untuk menindaklanjuti penelitian. Diseminasi hasil PTK tidak terbatas
hanya di forum gugus KKG Anda sendiri, namun bisa juga di forum KKG gugus
lain, bisa bertukar saling mengisi. Sehingga semakin tersebarluaskan dan
menambah pengalaman.
3) Seminar
KKG dapat memprakarsai untuk mengadakan seminar. Bila ada beberapa orang
guru yang telah menyelesaikan PTK, bisa menjadi awal untuk memulai
melaksanakan seminar. Seminar bagi guru bisa di tingkat kecamatan, kabupaten,
propinsi atau bahkan nasional. Materi seminar hasil PTK dapat dikombinasikan
dengan topik lain yang masih relevan dengan tema besar seminar. Dalam hal ini
Anda sebagai pembicara perlu menyiapkan sajian berupa garis besar proses dan
hasil PTK dengan media presentasi. Hasil PTK Anda akan tersebarluas dan dapat
di ambil manfaatnya oleh kalangan yang lebih luas, serta akan semakin
menciptakan iklim ilmiah di kalangan guru untuk terus meningkatkan diri
menjadi guru profesional. Dan tidak menutup kemungkinan Anda akan menjadi
pembicara dalam sebuah seminar di tingkat nasional.
c. Melalui Media Online dengan Pemanfaatan Internet
Saat ini, perkembangan teknologi informasi telah semakin maju. Pemanfaatan
internet dalam pembelajaran telah sering di gunakan. Dalam hal diseminasi hasil
PTK, Anda dapat memanfaatkan media internet. Misalnya mengirimkan ke situs-situs
resmi lembaga pendidikan seperti situs p4tkmatematika.org.
Selain itu Anda dapat mempublikasikan hasil PTK melalui blog. Dengan blog
memungkinkan Anda untuk mengunggah laporan PTK serta bisa saling berkirim
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
57
komentar. Saat ini tersedia beberapa layanan blog yang dapat kita gunakan secara
gratis, seperti wordpress.com, blogspot.com, blogdetik.com. Dengan pemanfaatan
internet, tentu hasil PTK Anda dapat tersebarluaskan lebih jauh dan mudah di akses.
Demikianlah, banyak media yang dapat dimanfaatkan untuk diseminasi hasil PTK.
Berbagi manfaat, dan percayalah akan semakin menambah kekayaan Ilmu Anda.
C. Ringkasan
1. Sistematika laporan PTK disusun berdasarkan alur logika penelitian tindakan.
2. Bagian awal laporan PTK terdiri atas: halaman judul, lembar persetujuan, kata
pengantar, daftar isi, daftar tabel (bila ada), daftar gambar (bila ada), daftar
lampiran, dan abstrak atau ringkasan.
3. Isi abstrak merupakan ringkasan dari laporan penelitian yang minimal memuat:
tujuan penelitian, setting dan subyek penelitian, prosedur penelitian, dan hasil
penelitian
4. Bagian isi laporan PTK umumnya terdiri atas lima bab berurutan, yaitu
pendahuluan, kajian pustaka, metode penelitian, hasil penelitian dan pembahasan,
kesimpulan dan saran.
5. Hasil penelitian sebagian dapat disajikan dalam bentuk tabel, grafik atau narasi
dengan penyajian yang mudah dipahami dan menarik
6. Pembahasan hasil penelitian dilakukan secara menyeluruh, ditinjau dari berbagai
sudut pandang dan dikaitkan dengan dasar teori, dampak tindakan dan tujuan
penelitian
7. Uraian pada bab hasil penelitian dan pembahasan dideskripsikan secara rinci dan
detil mengenai tindakan yang telah dilakukan dan fokus pada kegiatan siswa.
8. Kesimpulan harus menjawab rumusan masalah
9. Kesimpulan penelitian berimplikasi pada proses pembelajaran selanjutnya,
sehingga guru perlu terus meningkatkan profesionalismenya.
10. Bagian penunjang laporan PTK terdiri atas daftar pustaka dan lampiran-lampiran.
11. Diseminasi hasil PTK berarti penyebarluasan informasi hasil penelitian agar para
guru lain mengetahui apa yang telah dikerjakan oleh rekan sejawatnya dalam
upaya memperbaiki proses pembelajaran.
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
58
12. Cara mendiseminasikan hasil PTK antara lain melalui media cetak (jurnal,
buletin, majalah), melalui pertemuan tatap muka (rapat guru di sekolah, forum
KKG, seminar), atau melalui media online dengan memanfaatkan internet.
D. Latihan
Kerjakan tugas berikut ini secara mandiri atau bersama dengan teman sejawat Anda
yang menjadi kolaborator dalam penelitian.
1. Buatlah pembahasan singkat dari hasil penelitian Anda (minimal satu paragraf)
2. Jelaskan langkah-langkah mendiseminasikan hasil penelitian!
Keberhasilan Anda dalam mempelajari kegiatan belajar ini dapat dilihat dari: (1)
kecermatan dalam menganalisis hasil penelitian, keterampilan mengkaji secara kritis
informasi dari hasil penelitian, dan keterampilan berbahasa dalam menyampaikan
pembahasan, (2) kemampuan menjelaskan langkah-langkah diseminasi hasil
penelitian.
Hasil tugas Anda kemudian dipresentasikan dan didiskusikan di forum KKG/sekolah
untuk mendapat tanggapan dari teman-teman sejawat. Penilaian hasil tugas dapat
mengacu pada panduan berikut ini.
1. Panduan penilaian untuk tugas pembahasan singkat
Kriteria penilaian
Skor
maksimal
􀂃 Keterbacaan/mudah dipahami
􀂃 Keruntutan kalimat
􀂃 Mengaitkan dengan dasar teori
􀂃 Menjelaskan sebagai dampak tindakan
􀂃 Mengaitkan dengan tujuan penelitian
5
5
5
5
5
2. Alternatif jawaban untuk soal no 2 (skor maksimal 5): menentukan media
penyebaran, menyiapkan bahan diseminasi (menulis artikel, membuat presentasi),
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
59
mengirim artikel ke jurnal/majalah/buletin/blog, melakukan presentasi dalam forum
ilmiah (rapat akademik guru, forum KKG, seminar)
Skor maksimum untuk tugas ini adalah 30. Jika berhasil mencapai minimal 75% dari
skor maksimum, maka Anda dinyatakan berhasil mempelajari KB ini. Namun jika
masih dibawah 75%, Anda jangan menyerah, terus berusaha dan berlatih. Tetap
berkarya!
E. Daftar Pustaka
Aning Sutedjo dan Trimo. 2010. Peningkatan Prestasi Belajar Matematika dalam
Menyelesaikan Soal Cerita Melalui Pendidikan Matematika Realistik pada Siswa
Kelas VI SDN 1 Magelung, Kecamatan Kaliwungu Selatan, Kabupaten Kendal
Tahun Pelajaran 2009/2010. Dalam Jurnal Edukasi Matematika, Vol 1 No 1 hal
22-34. Yogyakarta: PPPPTK Matematika
IGAK Wardhani dan Kuswaya Wihardit. 2008. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta:
Universitas Terbuka.
Pine, Gerald J. 2009. Teacher action research: building knowledge democracies.
New Delhi: Sage Publications, Inc.
Sa’dun Akbar dan Luluk Faridatuz. 2010. Prosedur Penyusunan Laporan dan
Artikel: Hasil Penelitian Tindakan Kelas. Yogyakarta: Cipta Media.
Siti Inganah. (2003). Model pembelajaran segiempat dengan pendekatan realistik
pada siswa kelas 2 SLTP Negeri 3 Batu. Tesis magister, tidak diterbitkan,
Universitas Negeri Malang, Malang.
Suharsimi Arikunto. 2010. Penelitian Tindakan untuk Guru, Kepala Sekolah dan
Pengawas. Yogyakarta: Aditya Media
Penyusunan Laporan PTK dan Diseminasinya
60
III
LAPORAN PTK SEBAGAI
KARYA TULIS ILMIAH

Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
61
III. LAPORAN PTK SEBAGAI KARYA
TULIS ILMIAH
Seseorang kadang memerlukan waktu berjam-jam merenung
untuk sekedar memulai kalimat pertama dari tulisannya.
Mengapa menulis itu sulit? Menulis dalam pengertian sebagai
kegiatan menuangkan gagasan dalam bahasa tulisan, tentu memerlukan gagasan
terlebih dahulu. Darimana kita bisa menggali ide atau gagasan? Tentu dari dalam
pikiran kita yang telah terisi dengan informasi. Oleh karena itu, untuk dapat menulis,
seseorang harus banyak membaca terlebih dahulu. Nah, disini kemudian muncul
masalah baru, yaitu malas membaca. Lalu bagaimana kita bisa menulis jika malas
membaca?
Pada modul ini Anda akan mempelajari tentang penyusunan laporan PTK sesuai
dengan tata cara penulisan karya tulis ilmiah (KTI) dan memotivasi diri untuk
menulis dengan tips dan trik yang dapat membantu Anda mengatasi kesulitan menulis
(menuangkan gagasan dalam bentuk tulisan). Selain itu juga akan dijelaskan
betapa sulitnya
memulai kalimat
pertama …..
http://theroehamptonlanejournal.wordpress.com/2011/01/21/creative-writing-day/
Kompetensi guru
1. Menunjukkan etos kerja dan tanggungjawab yang tinggi (14.1)
2. Bekerja mandiri secara profesional (14.3)
3. Berkomunikasi dengan teman sejawat, profesi ilmiah, dan komunitas ilmiah
lainnya melalui berbagai media dalam rangka meningkatkan kualitas
pembelajaran (19.1)
4. Mengkomunikasikan hasil-hasil inovasi pembelajaran kepada komunitas
profesi sendiri secara lisan dan tulisan maupun bentuk lain (19.2).
Laporan PTK sebagai Karya Tulis Ilmiah
62
mengenai kriteria penilaian laporan PTK untuk Pengusulan Angka Kredit (PAK).
Untuk itu, pembahasan dibagi dalam dua Kegiatan Belajar (KB) sebagai berikut.
KB 1. Teknik Penulisan Laporan PTK sebagai KTI
KB 2. Laporan PTK untuk Pengusulan Angka Kredit
Untuk memudahkan Anda dalam mempelajari modul ini, disarankan untuk
menyiapkan buku pedoman Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) dan Peraturan
Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16
Tahun 2009.
A. Kegiatan Belajar 1: Teknik Penulisan Laporan PTK sebagai Karya Tulis
Ilmiah
Sebelum mengulas mengenai penulisan laporan PTK, marilah kita cermati terlebih
dahulu penjelasan mengenai pengertian KTI dan macam-macam bentuknya berikut
ini.
1. Pengertian Karya Tulis Ilmiah dan Macam-macam Bentuknya
Apa yang dimaksud dengan KTI? menurut Lintang Suharto (2009), secara harfiah
karya berarti hasil buatan atau ciptaan, tulis (menulis) adalah usaha untuk merangkai
kata-kata menjadi kalimat yang tersusun dan memiliki makna, dan ilmiah berarti
memenuhi syarat (kaidah) ilmu pengetahuan. Jadi, secara sederhana KTI dapat
diartikan sebagai hasil kegiatan ilmiah yang disajikan dalam bentuk tulisan dengan
mengikuti kaidah penulisan ilmiah yang berlaku.
Tulisan disebut KTI apabila memenuhi persyaratan sebagai berikut (Edi Prajitno.
2007; Suhardjono.2008).
Menyadari bahwa dalam proses pembelajaran matematika di kelasnya ada
banyak masalah, Bu Marini seorang guru SD lantas melakukan upaya
mengatasi masalah itu dengan PTK. Saat menyusun laporan, Bu Marini
dihadapkan pada kesulitan. Bagaimana menuliskannya? Bolehkah mengutip
tulisan teman yang telah berhasil membuat laporan PTK?
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
63
a. Hal yang dipermasalahkan berada dalam kawasan ilmu pengetahuan
b. Isi kajiannya berada dalam lingkup pengetahuan ilmiah
c. Langkah pengerjaannya dijiwai atau menggunakan metode ilmiah
d. Tampilan fisiknya sesuai dengan tata cara penulisan karya ilmiah
Adapun jenis-jenis tulisan ilmiah sesuai dengan pedoman KTI di bidang pendidikan
dan angka kredit pengembangan profesi guru antara lain:
a. laporan hasil kegiatan ilmiah yaitu laporan penelitian, pengkajian, survei, atau
evaluasi
b. tulisan ilmiah, berupa makalah yang berisi tinjauan atau ulasan ilmiah, tulisan
ilmiah popular dan prasaran yang disajikan dalam temu ilmiah
c. buku berupa buku pelajaran atau modul atau karya terjemahan
Berdasarkan uraian tersebut, jelaslah bahwa laporan hasil PTK merupakan KTI.
Laporan PTK harus memenuhi syarat-syarat KTI yaitu pokok permasalahan dan isi
kajian dalam lingkup ilmu pengetahuan, mengikuti metode ilmiah dalam
pengerjaannya, dan penulisannya mengikuti tata cara penulisan karya ilmiah.
Perlu dipahami bahwa kegiatan PTK merupakan kegiatan ilmiah, apabila kemudian
dituliskan dalam bentuk laporan dengan mengikuti tatacara penulisan karya ilmiah
maka jadilah sebuah KTI. Dengan demikian, tidak serta merta bila seseorang telah
melakukan PTK maka otomatis telah memiliki KTI bila kegiatan ilmiahnya tersebut
tidak dilaporkan secara tertulis sesuai dengan aturan penulisan karya ilmiah yang
benar.
2. Teknik Penulisan Laporan PTK
Teknik penulisan karya ilmiah mempunyai dua aspek yaitu gaya penulisan dalam
membuat pernyataan ilmiah dan teknik notasi dalam menyebutkan sumber dari ilmu
pengetahuan yang digunakan dalam penulisan. Pada bagian ini dibahas secara singkat
Laporan PTK sebagai Karya Tulis Ilmiah
64
mengenai gaya penulisan laporan PTK ditinjau dari aspek tata bahasanya dan teknik
notasi dalam penulisan laporan PTK ditinjau dari aspek tata tulisnya.
Laporan PTK wajib ditulis menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar.
Penggunaan bahasa Indonesia yang benar tentu saja harus mengacu pada pedoman
Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) dan menggunakan pedoman tersebut dengan baik.
Penggunaannya dalam menulis laporan PTK antara lain dalam penulisan huruf,
penulisan kata, angka, dan lambang bilangan, penulisan kata serapan, dan
penggunaan tanda baca. Mari kita cermati contoh-contoh berikut dan perhatikan
perbedaannya.
Contoh salah
hasil refleksi setelah tindakan siklus ke 2, ternyata sulit untuk merubah partisipasi
siswa dalam pembelajaran. hasil pengamatan menunjukkan bahwa aktifitas siswa
masih rendah.
Contoh benar
Hasil refleksi setelah tindakan siklus ke-2, ternyata sulit untuk mengubah partisipasi
siswa dalam pembelajaran. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa aktivitas siswa
masih rendah.
Dalam penulisan laporan PTK, penting untuk memperhatikan alur penulisan yang
sistematis dan logis. Untuk itu, dalam mengembangkan paragraf harus terdapat
kesinambungan alur berpikir. Terdapat katerkaitan antara kalimat demi kalimat dalam
satu paragraf, dimana suatu kalimat menjadi penjelas bagi kalimat sebelumnya.
Laporan PTK ditulis dengan kalimat premis atau tesis, artinya menggunakan istilahistilah
dan gaya bahasa yang formal atau baku. Untuk itu perlu mencantumkan
kutipan dan sumber kutipan pada daftar pustaka agar isi tulisan dapat divalidasi oleh
pihak lain yang berkepentingan.
Tata tulis dalam laporan PTK hendaknya mengikuti pedoman yang telah ditentukan
oleh instansi atau institusi dimana laporan tersebut ditujukan. Tata tulis tersebut
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
65
mencakup misalnya ukuran kertas, ukuran huruf dan jenis huruf dalam pengetikan,
ukuran margin, cara menuliskan kutipan, cara menuliskan daftar pustaka.
Penulisan laporan PTK memang memerlukan keterampilan berbahasa, namun Anda
tidak perlu mengkhawatirkan hal ini karena dapat dipelajari dan dilatihkan.
Pembahasan mengenai tata bahasa dan tata tulis dapat dipelajari lebih lanjut pada
modul suplemen BERMUTU dari PPPPTK Bahasa.
3. Penulisan Bagian Kajian Pustaka pada Laporan PTK
Menulis laporan PTK sebetulnya tidaklah terlalu sulit, karena menulis laporan pada
dasarnya adalah menuliskan hal-hal yang telah dilakukan selama proses tindakan.
Kesulitan mungkin timbul saat menyusun bagian kajian pustaka atau dasar teori,
karena untuk menulis pada bagian ini sebelumnya harus mempelajari atau membaca
berbagai sumber pustaka.
Berbagai teori yang dituliskan pada bagian kajian pustaka menjadi dasar pemikiran
bagi guru peneliti dalam melakukan tindakan. Pada bagian kajian pustaka inilah nilai
ilmiah tersebut dipertanggungjawabkan. Menulis bagian kajian pustaka dapat
dilakukan antara lain dengan cara mengutip, cara parafrasis, dan cara mengulas.
Cara mengutip merupakan cara yang mudah dan dapat dilakukan bersamaan dengan
Anda membaca buku. Cara mengutip dilakukan bila pernyataan asli mengandung
kualitas yang tinggi sehingga akan hilang nilainya jika tidak disampaikan dengan
kata-kata penulis aslinya. Cara mengutip juga dilakukan bila Anda ingin menjadikan
pernyataan asli tersebut sebagai bahan diskusi atau topik pembahasan selanjutnya.
Ada hal-hal yang perlu diperhatikan menyangkut etika penulisan kutipan. Kutipan
harus dituliskan sesuai dengan aslinya dalam hal ejaan, kata, penggunaan huruf besar.
Jika menghilangkan beberapa kalimat dari kutipan karena Anda anggap tidak perlu,
maka berilah tanda titik-titik yang menandakan bahwa ada kalimat sebelumnya atau
ada kalimat selanjutnya.
Contoh: ...tidak berarti pembelajaran konvensional tidak dapat memberikan
peningkatan bagi siswa...
Laporan PTK sebagai Karya Tulis Ilmiah
66
Tentu saja, sesuai dengan tujuan mengutip adalah agar tidak kehilangan kualitas
kalimat aslinya, maka pemenggalan kalimat yang dianggap tidak perlu jangan sampai
menimbulkan pengertian yang keliru atau berbeda dari kalimat aslinya. Oleh karena
itu, meskipun cara mengutip dapat dikatakan sebagai cara yang mudah, Anda tetap
harus memahami makna dari kutipan tersebut.
Etika mengutip lainnya adalah menghindari mengutip pernyataan orang lain terlalu
panjang atau mengutip banyak pernyataan dari sumber yang sama. Hal ini akan
menunjukkan rendahnya kontribusi pemikiran Anda sebagai penulis atau minimnya
sumber referensi yang Anda miliki. Tips dan trik mencari referensi melalui internet
dapat Anda pelajari pada modul BERMUTU tahun 2011 berjudul “Pemanfaatan
Internet sebagai Media Pencari dan Publikasi Konten Pembelajaran Matematika
SD/SMP”. Adapun contoh penulisan kutipan dapat dilihat kembali pada modul
BERMUTU tahun 2010 berjudul “Penyusunan Proposal PTK dalam Pembelajaran
Matematik di SD” hal 37. Sebaiknya Anda menghindari mengutip dari kutipan orang
lain agar tidak terjadi penafsiran yang tidak tepat karena tidak merujuk pada sumber
aslinya.
Cara lain dalam menulis bagian kajian pustaka adalah dengan parafrasis atau kutipan
tak langsung. Parafrasis berarti mengungkapkan kembali pernyataan asli dengan
menggunakan kata-kata Anda sendiri tanpa mengubah makna aslinya. Hal ini dapat
dilakukan jika Anda memahami benar maksud pernyataan tersebut sehingga dapat
mengambil intisarinya. Intisari dari pernyataan tersebut yang kemudian diungkapkan
dengan kalimat Anda sendiri. Berikut adalah contoh parafrasis dengan pernyataan asli
yang diambil dari tulisan Suharsimi Arikunto pada buku berjudul PTK terbitan PT.
Bumi Aksara halaman 27.
Contoh Pernyataan asli
Membuat KTI laporan penelitian sebetulnya akan lebih mudah dibandingkan dengan
menulis artikel, karena lahan tulisan akan sudah dipenuhi dengan penjelasan tentang
alasan, tujuan, manfaat, dan isi penelitian, kemudian cerita tentang tindakan dengan
siklusnya
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
67
Contoh 1 Parafrasis
Dalam laporan penelitian dijelaskan alasan, tujuan, manfaat, dan isi penelitian
kemudian uraian tentang tindakan pada setiap siklus.
Contoh 2 Parafrasis
Menulis laporan penelitian sesungguhnya tidaklah sulit, karena yang perlu dituliskan
adalah alasan, tujuan, manfaat dan isi penelitian dengan menceritakan tindakan yang
telah dilakukan pada setiap siklusnya.
Cara menulis bagian kajian pustaka dengan mengulas adalah membahas suatu topik
berdasarkan buku atau referensi yang dibaca. Dalam hal ini, Anda tidak melakukan
parafrasis juga tidak mengutip pernyataan seseorang, melainkan mengungkapkan
pengetahuan dari hasil membaca satu atau lebih buku.
Setelah Anda menulis paragraf demi paragraf, baik dengan cara mengutip, parafrasis,
atau mengulas, pada paragraf terakhir sebelum Anda membahas topik atau sub bab
yang berbeda, perlu dituliskan simpulan Anda. Simpulan disusun dengan kata-kata
Anda sendiri setelah mengutip pernyataan beberapa sumber atau mengulasnya.
Penulisan bagian kajian pustaka, baik dengan cara mengutip, parafrasis, mengulas
yang kemudian diakhiri dengan pernyataan simpulan, menunjukkan bahwa dalam
proses penulisan bagian kajian pustaka Anda dituntut untuk terus belajar. Disinilah
mengapa guru yang melakukan PTK dikatakan meningkat kompetensi
profesionalnya. Dengan melakukan PTK, guru melakukan inovasi dalam usahanya
memperbaiki kualitas pembelajaran. Hal itu diawali dengan usaha untuk membuka
wawasan dengan banyak membaca dan terus belajar.
4. Tips dan Trik Menulis
Menulis pada dasarnya adalah bercerita dengan bahasa tulis. Nah, bercerita dengan
bahasa tulis justru memberi banyak kesempatan bagi kita untuk merenung-renung
terlebih dahulu guna memilih kata-kata yang tepat atau menyusun kalimat yang baik
dan mudah dipahami. Lantas dimana letak kesulitannya sehingga seseorang sampai
lama merenung hanya untuk menemukan kalimat pembuka yang tepat? Kesulitan
Laporan PTK sebagai Karya Tulis Ilmiah
68
kadang timbul justru ketika memulai untuk menulis yaitu bagaimana memulainya
atau darimana mengawalinya.
Berikut beberapa tips dan trik menulis
a. Mulailah menulis dari mana saja. Jika Anda sulit menemukan kalimat pembuka
yang tepat, maka mulailah dari kalimat kedua. Jika kalimat keduapun sulit,
mulailah dari kalimat ketiga. Jika sulit memulai untuk paragraf pertama, maka
tulislah untuk paragraf kedua.
b. Mulailah dari pokok bahasan yang Anda anggap paling dikuasai, paling diminati
atau yang paling mudah. Keberhasilan Anda dalam menulis pada bagian ini akan
mendorong kemunculan ide-ide untuk tulisan berikutnya.
c. Jangan pernah membuang ide tulisan atau membuang kalimat yang muncul
dalam pikiran Anda. Tuliskan saja kalimat-kalimat itu terlebih dahulu.
Ketidaksempurnaan dalam pemilihan kata-kata atau susunan kalimat dapat
diperbaiki kemudian.
d. Menulislah di lokasi yang mendukung Anda, misalnya di perpustakaan, di ruang
kerja, di taman, dan lain-lain.
e. Kondisikan suasana yang mendukung Anda menulis misalnya hening, sambil
mendengarkan musik, dan lain-lain.
f. Berlatihlah menulis dengan menceritakan kembali aktivitas Anda hari itu dengan
bahasa tulis, karena pada dasarnya isi laporan PTK adalah menceritakan kembali
aktivitas tindakan yang dilakukan.
g. Segera tuliskan hal-hal yang terjadi selama proses tindakan, penulisan laporan
PTK tidak perlu menunggu hingga penelitian selesai atau setelah semua siklus
berakhir.
Mengingat cikal bakal dari laporan PTK adalah proposal, maka menulis laporan PTK
sudah dapat dimulai sejak guru peneliti melakukan penelitian siklus pertama.
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
69
Kegiatan tiap siklus langsung dituliskan sebagai laporan, begitu pula perkembangan
yang terjadi dengan didapatkannya data-data perlu segera dianalisis dan guru
kemudian menggunakan saat refleksi. Jadi, menulis laporan sebaiknya tidak
menunggu sampai semua siklus terlampaui atau penelitian selesai. Hal ini sama saja
dengan menumpuk pekerjaan diakhir. Nah, menulis laporan PTK tidak sulit dan tidak
repot bukan? Asal Anda memiliki kemauan untuk memulai dan berusaha, pasti Anda
mampu!
B. Kegiatan Belajar 2: Laporan PTK untuk Pengusulan Angka Kredit
1. Laporan PTK untuk Kenaikan Pangkat dan Golongan
Kegiatan pengembangan profesi guru bertujuan untuk meningkatkan mutu guru agar
lebih profesional dalam pelaksanaan tugas dan tanggungjawabnya. Sebagai
penghargaan kepada guru yang mampu meningkatkan mutu profesionalnya, diberikan
penghargaan diantaranya dengan kenaikan pangkat dan golongan.
Untuk kenaikan pangkat mulai dari guru pertama, pangkat Penata Muda Tingkat I,
golongan ruang III/b ke atas mensyaratkan nilai angka kredit sejumlah tertentu
berasal dari unsur pengembangan keprofesian berkelanjutan.
Sebagai contoh, untuk kenaikan pangkat dan golongan mulai dari guru pertama,
pangkat Penata Muda Tingkat I, golongan ruang III/b yang akan naik jabatan
mensyaratkan paling sedikit nilai angka kredit 4 (empat) dari sub unsur publikasi
ilmiah dan/atau karya inovatif, dan paling sedikit 3 (tiga) angka kredit dari sub unsur
pengembangan diri.
Untuk lebih jelasnya tentang rincian kegiatan guru dan angka kreditnya dapat Anda
lihat dalam Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan
Reformasi Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009.
Pak Didik sudah berhasil menyusun laporan PTK, namun setelah diusulkan
untuk memperoleh angka kredit ternyata tidak mendapatkan nilai. Pak Didik
merenung-renung, apa yang salah dalam laporan PTK saya? Coba ikuti
penjelasan berikut.
Laporan PTK sebagai Karya Tulis Ilmiah
70
Selanjutnya, kita akan membahas salah satu kegiatan yang termasuk dalam
pengembangan keprofesian berkelanjutan yaitu publikasi ilmiah atas hasil penelitian.
Laporan PTK sebagai KTI merupakan bentuk kegiatan pengembangan profesi guru.
Dengan demikian, laporan PTK dapat diajukan untuk pengusulan angka kredit.
Pengajuan laporan PTK untuk pengusulan angka kredit ada hal-hal yang perlu
diperhatikan antara lain.
a. KTI berupa laporan PTK harus diketahui dan disyahkan oleh Kepala Sekolah
b. Menyertakan bukti-bukti fisik selengkap mungkin seperti semua instrumen yang
di gunakan dalam penelitian, terutama lembar pengamatan, hasil kerja dalam
pengisian instrumen baik oleh guru maupun siswa, dokumen pelaksanaan
penelitian seperti foto-foto kegiatan, daftar hadir dll.
Menurut Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009, apabila guru secara bersama membuat karya tulis
ilmiah diberikan angka kredit dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Apabila terdiri dari 2 (dua) orang penulis maka pembagian angka kreditnya
adalah 60% untuk penulis utama dan 40% untuk penulis pembantu
b. Apabila terdiri dari 3 (tiga) orang penulis maka pembagian angka kreditnya
adalah 50% untuk penulis utama dan masing-masing 25% untuk penulis
pembantu
c. Apabila terdiri dari 4 (empat) orang penulis maka pembagian angka kreditnya
adalah 40% untuk penulis utama dan masing-masing 20% untuk penulis
pembantu
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
71
2. Kriteria Penilaian Laporan PTK
Sebagai KTI, laporan PTK harus memenuhi kriteria “APIK” yaitu :
a. Asli
Laporan PTK harus menunjukkan bahwa benar-benar memang dilakukan guru yang
bersangkutan, sehingga penting untuk melampirkan selengkap mungkin bukti-bukti
pelaksanaan PTK. Ketidakaslian tersebut akan terlihat antara lain dari bagian-bagian
tulisan yang tidak sinkron atau tidak konsisten. Hal ini disebabkan masing-masing
bagian dari tulisan tersebut merupakan tempelan-tempelan yang diambil dari berbagai
sumber.
b. Perlu
Kegiatan PTK yang dilakukan benar-benar memberikan manfaat, perlu dan penting
untuk mengembangkan profesinya sebagai guru. Perlu tidaknya kegiatan PTK antara
lain dilihat dari permasalahan yang diangkat. Masalah dalam PTK sebaiknya spesifik
dan praktis atau permasalahan yang timbul pada praktek pembelajaran, bukan
masalah yang terlalu luas sehingga jauh dari keperluan praktek pembelajaran.
Contoh masalah PTK yang tidak spesifik
Meningkatkan hasil belajar matematika melalui .... (hasil belajar sangat luas
maknanya apakah ranah kognitif, afektif, psikomotorik? Matematika juga sangat luas
cakupannya apakah aspek bilangan, geometri, atau statistika? Apakah penguasaan
konsep atau prinsip atau keterampilan?)
Contoh masalah PTK yang tidak praktis
Meningkatkan daya imajinasi siswa melalui pembelajaran berbasis audio visual
ASLI
PERLU
ILMIAH
KONSISTEN
Laporan PTK sebagai Karya Tulis Ilmiah
72
Contoh masalah PTK yang tidak terkait dengan pengembangan profesi guru
Meningkatkan nilai UAS mata pelajaran matematika melalui bimbingan belajar
Mengoptimalkan peran serta orangtua dalam meningkatkan prestasi belajar
matematika
Contoh masalah PTK yang kurang bermanfaat
Upaya mengatasi kesulitan berhitung bagi siswa DMO (Disfungsi Minimal Otak)
melalui....(Berapa siswa yang mengalami DMO dalam satu kelas sehingga penelitian
ini akan bermanfaat bagi semua siswa?)
c. Ilmiah
Penelitian harus berbentuk, berisi, dan dilakukan sesuai kebenaran ilmiah. Tidak
ilmiahnya laporan PTK antara lain bila masalahnya berada diluar kawasan ilmu
pengetahuan. Latar belakang masalahnya tidak jelas sehingga tidak dapat
menunjukkan nilai pentingnya masalah tersebut diteliti. Rumusan masalah yang tidak
jelas sehingga kurang dapat dipahami arah tujuan penelitiannya. Kebenaran tidak
didukung oleh dasar teori, fakta maupun berdasarkan analisisnya. Atau karena
kesimpulan hasil penelitian tidak menjawab permasalahan yang diajukan.
d. Konsisten
Hal yang ditulis sesuai dengan kompetensi si penulis dan sesuai dengan tujuan untuk
pengembangan profesi guru. Laporan PTK dianggap tidak konsisten misalnya bila
masalah yang diangkat tidak terkait dengan keahlian atau tugas pokok guru peneliti.
Contoh judul PTK yang tidak konsisten
Meningkatkan Minat Baca Siswa melalui Pemberdayaan Perpustakaan (tidak
konsisten dengan tugas pokok guru)
Upaya Mengoptimalkan Pengelolaan Laboratorium untuk Menunjang Aktivitas
Belajar Matematika (tidak konsisten dengan keahlian guru)
Laporan PTK sebagai salah satu KTI haruslah memenuhi kriteria APIK tersebut.
Berbagai alasan penolakan laporan PTK umumnya berdasarkan pada kriteria tersebut.
Menurut Suhardjono (2010) alasan yang sering dijumpai dalam menolak laporan PTK
adalah:
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
73
1. tidak memenuhi persyaratan APIK, khususnya bila tidak asli dan tidak perlu
2. dinyatakan sebagai PTK tetapi tidak tampak bagaimana dan mengapa tindakan
yang dilakukan. Serta tidak jelas bagaimana peran hasil evaluasi dan refleksi
pada penentuan siklus-siklus selanjutnya.
3. tidak ada uraian yang menjelaskan apa perbedaan tindakan yang dilakukan pada
PTK dengan tindakan yang selama ini dilakukan.
4. yang dilaporkan bukan PTK tetapi laporan pelaksanaan pembelajaran yang
dilakukan. Karena PTK bukan merupakan pembelajaran biasa tetapi merupakan
proses mencoba dan menganalisis penggunaan metode baru, yang diutamakan
bukan hanya hasil tetapi proses.
Setidaknya ada tujuh komponen dalam laporan PTK yang dinilai yaitu abstrak, bab
pendahuluan, bab kajian pustaka, bab pelaksanaan penelitian, bab hasil penelitian dan
pembahasan, bab kesimpulan dan rekomendasi, serta daftar pustaka dan lampiran.
Pada bagian abstrak dinilai apakah latar belakang, tujuan, prosedur dan hasil
dituliskan dengan jelas. Pada bab pendahuluan yang dinilai adalah kelengkapan dan
kejelasan latar belakang, rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian. Pada bab
kajian pustaka yang dinilai adalah ada tidaknya dasar teori sebagai rujukan bagi
pelaksanaan tindakan dan ada tidaknya argumentasi teoretis bahwa tindakan tersebut
dimungkinkan dapat meningkatkan mutu pembelajaran.
Pada bab pelaksanaan penelitian akan lebih banyak lagi unsur yang dinilai, salah
satunya adalah deskripsi kegiatan pada tiap tahap siklus, penggunaan instrumen,
usaha validasi, dan cara refleksi. Diutamakan bila PTK dilakukan dengan kolaboratif.
Pada bab hasil penelitian dan pembahasan yang dinilai adalah kelengkapan data yang
disajikan dalam tiap siklus, adanya analisis data yang disajikan dalam bentuk tabel
atau grafik, mengoptimalkan triangulasi data dan adanya ulasan tentang perubahan
yang dihasilkan dari setiap siklus. Pada bab kesimpulan dan rekomendasi yang dinilai
adalah kesesuaian kesimpulan dengan tujuan penelitian dan ada tidaknya saran untuk
Laporan PTK sebagai Karya Tulis Ilmiah
74
penerapan hasil. Daftar pustaka dinilai tata tulisnya, apakah sesuai aturan dan
konsisten, kemudian apakah lampirannya lengkap atau tidak.
Selain dalam bentuk laporan utuh, Anda juga dapat menuliskannya dalam bentuk
artikel ilmiah. Berbagai media penyebaran informasi dapat dimanfaatkan untuk
memuat artikel Anda. Masing-masing jenis media publikasi memiliki nilai angka
kredit tersendiri. Oleh karena itu, Anda perlu memacu diri untuk terus berkarya
dengan menciptakan tulisan-tulisan ilmiah yang dapat bermanfaat bagi teman sejawat
lainnya.
Selain dalam bentuk artikel, Anda juga dapat menuliskannya dalam bentuk makalah
untuk disajikan dalam seminar. Dengan berpartisipasi sebagai pemrasaran dalam
kegiatan seminar, Anda telah melaksanakan kegiatan pengembangan profesi
sekaligus berperan dalam menginformasikan hasil penelitian guna meningkatkan
kualitas pendidikan.
Penting bagi guru untuk menyadari bahwa melakukan PTK mempunyai tujuan mulia
yaitu meningkatkan kualitas pendidikan melalui peningkatan dan perbaikan
pembelajaran di kelas yang diampunya. Hal ini akan memberikan manfaat langsung
bagi siswa. Upaya perbaikan dan peningkatan tersebut, disamping melalui
serangkaian tindakan berupa inovasi-inovasi dalam pembelajaran, juga dengan
mengoptimalkan potensi yang dimiliki siswa. Tentu ini adalah pekerjaan yang amat
mulia.
Setelah PTK selesai dilaksanakan dan laporan selesai disusun, bukan berarti berakhir
sudah misi mulia tersebut. Hasil penelitian dapat berimplikasi pada pembelajaran di
topik berikutnya. Misalnya model pembelajaran realistik untuk mengajarkan konsep
segiempat dapat diadaptasi untuk mengajarkan konsep bangun datar lainnya atau
melanjutkan pembelajaran dengan PMR guna mempertahankan sikap positif siswa
terhadap pembelajaran matematika. Pada intinya adalah, setelah melakukan PTK guru
menjadi lebih profesional, amat disayangkan jika inovasi-inovasi yang dilakukan
tersebut berhenti karena penelitiannya sudah selesai dan kembali ke cara mengajar
yang lampau lagi.
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
75
C. Ringkasan
1. Laporan PTK merupakan salah satu bentuk KTI, oleh karena itu disamping
dalam pelaksanaannya harus sesuai dengan metode ilmiah, penulisannya harus
mengikuti tata cara penulisan karya ilmiah.
2. Penulisan pada bagian kajian pustaka dapat dilakukan antara lain dengan cara
mengutip, cara parafrasis, atau cara mengulas.
3. Laporan PTK yang layak mendapat angka kredit adalah yang memenuhi kriteria
APIK, yaitu asli, perlu, ilmiah, dan konsisten
4. Ada tujuh komponen dalam laporan PTK yang dinilai yaitu abstrak, bab
pendahuluan, bab kajian pustaka, bab pelaksanaan penelitian, bab hasil penelitian
dan pembahasan, bab kesimpulan dan rekomendasi, serta daftar pustaka dan
lampiran.
D. Latihan
Kerjakanlah latihan berikut secara mandiri. Tujuan latihan ini untuk memberi
kesempatan Anda berlatih menulis. Oleh karena itu, berusahalah dengan tekun dan
sungguh-sungguh.
1. Buatlah artikel ilmiah (minimal tiga paragraf) yang terkait dengan topik
penelitian Anda!
2. Gunakanlah kriteria APIK untuk menilai tulisan Anda pada latar belakang
masalah di bab pendahuluan proposal Anda, lalu jelaskan hasil penilaian tersebut
secara tertulis.
Artikel dan ulasan Anda kemudian dibawa ke forum KKG/sekolah untuk dinilai dan
sekaligus mendapat tanggapan dari teman-teman sejawat. Pedoman penilaiannya
adalah:
Laporan PTK sebagai Karya Tulis Ilmiah
76
1.
Kriteria Penilaian Skor Maksimal
􀂃 Penggunaan ejaan sesuai dengan EYD
􀂃 Keterbacaan tulisan
􀂃 Isi paragraf mengandung rujukan pada teori yang
dituliskan dengan cara mengutip, parafrasis atau
mengulas
􀂃 Ada kesimpulan dari sudut pandang penulis
5
5
5
5
2. menyebutkan dan menjelaskan bukti-bukti dari tulisan pada bagian latar belakang
masalah yang menunjukkan terpenuhinya keaslian, perlu, keilmiahan dan konsisten
(skor maksimal 10)
Total skor maksimum nilai adalah 30. Jika berhasil mencapai minimal 75% dari skor
maksimum, maka Anda dinyatakan berhasil mempelajari KB ini. Namun jika masih
dibawah 75%, Anda jangan menyerah dan teruslah berlatih menulis.
E. Daftar Pustaka
Edi Prajitno. 2007. Karya Tulis Ilmiah. Bahan ajar Diklat Instruktur/Pengembang
Matematika SMP Jenjang Dasar. Yogyakarta: PPPPTK Matematika.
Lintang Suharto. 2009. Rambu-rambu Karya Tulis Ilmiah Widyaiswara. Bogor:
Penerbit Buku Ilmiah Populer.
Sabarti, Maidar dan Sakura. 1996. Pembinaan Kemampuan Menulis Bahasa
Indonesia. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Suharsimi, Suhardjono & Supardi. 2008. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: PT.
Bumi Aksara.
Suhardjono. 2010. Pertanyaan dan Jawaban di Sekitar Penelitian Tindakan Kelas &
Tndakan Sekolah. Malang: Lembaga Cakrawala Indonesia bekerja sama dengan
LP3 UM.
Zainal Aqib. 2006. Penelitian Tindakan Kelas Untuk: Guru. Bandung: CV. Yrama
Widya.
PENUTUP

Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
77
PENUTUP
A. Rangkuman
1. Proposal penelitian merupakan cikal bakal laporan, jika proposal berisi rencanarencana
pelaksanaan tindakan, maka laporan berisi uraian kenyataan pada saat
pelaksanaan tindakan.
2. Perbedaan antara laporan penelitian pada umumnya dengan laporan penelitian
tindakan adalah tekanan adanya tindakan yang dijelaskan yaitu penjelasan
tentang pilihan tindakan untuk memecahkan masalah pada latar belakang,
penjelasan teori dan hasil penelitian terkait tindakan yang dipilih pada bab kajian
pustaka, penjelasan langkah-langkah pelaksanaan tindakan khususnya mengenai
kegiatan siswa pada bab metode penelitian, dan penjelasan kegiatan nyata yang
dilakukan siswa sesuai arahan guru peneliti pada bab pembahasan.
3. Laporan PTK disusun secara sistematis sesuai dengan alur logika penelitian
tindakan. Adanya perbedaan istilah, tata letak dan penomoran, serta kedalaman
pembahasan menjadikan beragamnya sistematika laporan PTK. Keberagaman
tersebut bukanlah perbedaan konseptual. Sistematika mana yang akan digunakan,
ditentukan berdasarkan pertimbangan kepentingan penyusunan laporan dan
kepada siapa laporan tersebut ditujukan.
4. Analisis data untuk PTK, utamanya menggunakan teknik analisis data kualitatif
yaitu reduksi data, penyajian data, penarikan kesimpulan, dan verifikasi data.
Adapun analisis data kuantitatif sebagai pendukung cukup menggunakan
hitungan rata-rata dan persentase.
5. Metode pengumpulan data yang utama pada PTK adalah menggunakan
observasi. Adapun tes, angket, wawancara, catatan lapangan, atau studi dokumen
berfungsi sebagai data pendukung untuk kepentingan verifikasi data.
6. Instrumen pengumpul data berfungsi sebagai alat ukur keberhasilan tindakan,
oleh karena itu interpretasi hasil analisis selalu mengacu pada indikator
keberhasilan tindakan.
Penutup
78
7. Isi bab hasil penelitian dan pembahasan merupakan bagian paling penting dalam
laporan PTK, penjelasan dalam bab ini secara urut adalah: gambaran setting
penelitian, gambaran umum, uraian masing-masing siklus, penyajian data dan
analisis yang dilakukan peneliti, pembahasan terhadap proses pelaksanaan hasil
penelitian.
8. Tahap akhir pelaksanaan PTK adalah mendiseminasikan hasil penelitian agar
informasi tersebut dapat diketahui oleh teman-teman sejawat sehingga
menumbuhkan inspirasi dan motivasi untuk melakukan perbaikan mutu
pembelajaran.
9. Laporan PTK harus ditulis dengan mengikuti tata cara penulisan karya ilmiah
yaitu menggunakan Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan dan
menggunakan tata tulis sesuai pedoman yang ditetapkan
10. Menulis laporan PTK dapat dimulai sejak guru peneliti melakukan penelitian
siklus pertama, rangkaian peristiwa yang terjadi pada saat pelaksanaan tindakan
langsung dituliskan pada laporan. Dengan demikian, penulisan laporan tidak
menjadi beban diakhir kegiatan penelitian
11. Laporan PTK dinilai bagus apabila memenuhi kriteria asli, perlu, ilmiah dan
konsisten (APIK)
B. Penilaian
1. Jelaskan perbedaan proposal dan laporan PTK!
2. Mengapa untuk menyusun laporan PTK perlu mengembangkan dari
proposalnya?
3. Jelaskan cakupan isi yang perlu dituliskan pada bab metode penelitian!
4. Jelaskan cara menyajikan dan membahas hasil penelitian!
5. Mengapa hasil PTK perlu didiseminasikan pada komunitas guru di KKG?
6. Apakah manfaatnya diseminasi hasil PTK bagi peneliti sendiri?
7. Mengapa cara mengutip digunakan dalam penulisan bab kajian pustaka?
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
79
8. Jelaskan pengertian APIK untuk penilaian karya tulis ilmiah dalam rangka
pengembangan profesi guru!
9. Hasil pengamatan terhadap partisipasi siswa dalam pembelajaran pada siklus 1
dan siklus 2 sebagai berikut
Tabel Hasil Observasi
Aspek Siklus 1 Siklus 2
Pertemuan ke Pertemuan ke
1 2 3 1 2 3
Antusiasme 2 1 2 3 2 2
Semangat 2 2 2 3 2 3
Ide-ide 1 1 2 2 2 3
Keaktifan
Diskusi
3 2 1 3 2 3
Kerjasama 1 3 2 2 3 2
Keterangan : 1= kurang; 2 = cukup; 3 = baik.
a. Lakukanlah analisis dan interpretasi untuk kedua siklus dengan kategori capaian
sebagai berikut : < 49% Rendah; 50%-74% Sedang; 75%-100% Tinggi.
b. Jika indikator keberhasilannya adalah siswa berpartisipasi tinggi dalam
pembelajaran. Apakah tindakan dinyatakan berhasil?
Setelah mengerjakan tes ini, cocokkan hasil pekerjaan Anda dengan jawaban pada
lampiran 5. Beri penilaian menurut perkiraan Anda atau meminta bantuan teman
sejawat di Sekolah/KKG untuk menilai. Berada di rentang manakah skor Anda?
Skor (S) Kriteria Tindak Lanjut
S ≥ 75% Bagus Anda berhasil mempelajari modul ini
55% ≤ S ≤
75%
Cukup Anda perlu mengulang bagian-bagian yang belum
dipahami
0 ≤ S ≤ 55% Gagal Anda harus mempelajari lagi
Penutup
80
Selamat bagi Anda yang berhasil! Bagi yang belum berhasil, manfaatkanlah
kesempatan untuk memantapkan pemahaman Anda dengan mempelajari kembali
modul ini. Tetap semangat!
LAMPIRAN

Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
81
LAMPIRAN
Lampiran 1. Alternatif jawaban untuk tugas I.1
1. Mampu menjelaskan dasar teori yang disebutkan pada bab Kajian Pustaka (skor
3)
Mampu menjelaskan penerapan dasar teori yang dirujuk pada tindakan (skor 4)
Mampu menjelaskan alasan pengambilan teori sesuai dengan tujuan penelitian
(skor 3)
Skor maksimum untuk nomor 1 adalah 10
2. Indikator keberhasilan : minat belajar siswa meningkat minimal 5% setiap siklus
Instrumen berupa angket untuk mengungkap pendapat siswa tentang
pembelajaran (apakah berminat atau tidak)􀃆 instrumen juga dapat berbentuk
observasi atau wawancara
Panduan penskoran: indikator dikembangkan berdasarkan teori minat/motivasi
(skor maksimum 10) dan butir pernyataan relevan dengan indikatornya (skor
maksimum 10)
Skor maksimum untuk nomor 2 adalah 20
Contoh Kisi-kisi Instrumen Minat Belajar Matematika Siswa SD
Indikator No soal
1. Siswa merasa senang dengan proses belajar
mengajar
1, 2, 8
2. Siswa merasa matematika adalah ilmu yang
berguna
3, 5, 7
3. Siswa merasa bersungguh-sungguh
mempelajari matematika
4, 6
Pernyataan untuk indikator 3.
4. Saya akan mencari penyelesaian soal sampai diperoleh jawabannya
6. Saya tidak akan berhenti mencoba dengan berbagai cara sampai ketemu
jawabannya
Lampiran
82
Lampiran 2. Hasil Tes Siswa
No
Siswa
Hasil
Tes
No
Siswa
Hasil
Tes
No
Siswa
Hasil
Tes
No
Siswa
Hasil
Tes
1 6 15 5 29 6 43 7
2 4 16 7 30 7 44 6
3 6 17 7 31 7 45 4.5
4 5 18 7 32 6 46 4.5
5 5 19 5 33 7 47 5
6 7 20 7 34 7 48 5
7 7 21 5 35 5 49 7
8 7 22 7 36 7 50 7
9 5 23 4 37 4.5 51 7
10 4 24 7 38 4 52 2
11 5 25 7 39 7 53 5
12 7 26 7 40 7
13 5 27 2 41 7
14 2 28 7 42 3
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
83
Lampiran 3. Contoh Lembar Observasi Siswa
INSTRUMEN LEMBAR OBSERVASI SISWA
Tujuan: Mengamati keaktifan siswa selama proses pembelajaran
Sekolah/Kelas :
Observasi ke :
Materi :
Hari/Tanggal :
Waktu :
Petunjuk: Berilah tanda (√ ) pada kolom yang sesuai dengan pengamatan
Anda.
No Pernyataan Skor
Kurang=1 Cukup=2 Baik=3
1 Siswa mengajukan pertanyaan terkait materi
pembelajaran
2 Siswa menjawab pertanyaan terkait materi
pembelajaran baik yang diajukan guru atau
temannya
3 Siswa mengemukakan ide yang terkait materi
pembelajaran
4 Siswa memperlihatkan kesungguh-sungguhan
dalam mengerjakan tugas
5 Siswa memanfaatkan objek manipulatif untuk
menyelesaikan tugas
6 Siswa menyampaikan gagasan pada teman
diskusinya
7 Siswa mengerjakan tugas dengan berbagai cara
Pengamat.....................
Lampiran
84
Lampiran 4. Contoh Lembar Observasi Guru
LEMBAR OBSERVASI GURU
Tujuan: Mengamati keterampilan guru dalam mengelola pembelajaran dengan PMR
Sekolah/Kelas :
Observasi ke :
Materi :
Hari/Tanggal :
Waktu :
Kegiatan Indikator Catatan
Kegiatan Awal 􀂃 Guru menyampaikan
tujuan pelajaran
􀂃 Guru memotivasi siswa
di awal pembelajaran
􀂃Guru memulai dari
masalah kontekstual
Kegiatan Inti
(Eksplorasi, Elaborasi
dan Konfirmasi)
􀂃Guru memberi
kesempatan pada siswa
melakukan kegiatan
manipulatif
􀂃Guru memberi
kesempatan pada siswa
menggunakan
gagasannya sendiri
􀂃 Guru membimbing siswa
mencapai pengetahuan
matematika secara
formal
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
85
􀂃Guru memberi soal
cerita sebagai aplikasi
konsep atau prinsip
matematika dalam
kehidupan sehari-hari
􀂃Guru memberi
kesempatan pada siswa
menyelesaikan dengan
caranya sendiri
􀂃Guru memberi
kesempatan pada siswa
untuk menyampaikan
pendapat
Kegiatan Penutup 􀂃 Guru bersama siswa
menyimpulkan hasil
kegiatan belajar
􀂃 Guru memotivasi siswa
di akhir pembelajaran
􀂃 Guru menginformasikan
materi pelajaran yang
akan datang
Pengamat:........................
Lampiran
86
Lampiran 5. Alternatif jawaban soal penilaian
1. Perbedaan proposal dan laporan PTK (skor maksimal 5):
a. Proposal penelitian berisi usulan atau rencana-rencana, sedangkan laporan
PTK berisi deskripsi kenyataan pada saat tindakan dilaksanakan
b. Proposal mencakup rencana tindakan hingga siklus pertama, sedangkan
laporan mencakup pelaksanaan kegiatan hingga semua siklus
c. Proposal bersifat sementara dan mungkin berubah, sedangkan proposal
sifatnya aktual dan lebih detil
d. Kajian pustaka pada laporan PTK mungkin lebih berkembang daripada bab
yang sama pada proposalnya
2. Penyusunan laporan PTK perlu dikembangkan dari proposalnya sebab salah satu
isi proposal adalah rencana pelaksanaan tindakan, gagasan masalah yang menjadi
ide dasar penelitian terletak di latar belakang (bagian dari proposal), proposal
merupakan pondasi bagi laporan PTK, desain awal PTK tertuang dalam
proposalnya (skor maksimal 3)
3. Cakupan isi yang perlu dituliskan pada bab Metode Penelitian adalah siapa yang
menjadi subjek penelitian, bagaimana cara menelitinya, bagaimana peneliti
mengumpulkan data, bagaimana peneliti menganalisis data tersebut dan
bagaimana peneliti mengambil kesimpulan dari semua data yang telah
dikumpulkan tersebut (skor maksimal 2)
4. Hasil penelitian disajikan dalam bentuk yang mudah dipahami dan menarik
perhatian misalnya dalam bentuk tabel, grafik, atau narasi. Pembahasan
dilakukan dengan cara mendeskripsikan peristiwa yang terjadi pada setiap siklus
kemudian dianalisis dengan ditinjau dari berbagai sudut pandang, dikaitkan
dengan dasar teori, dampak tindakan dan tujuan penelitian (skor maksimal 5)
5. Hasil PTK perlu didiseminasikan bagi guru-guru dalam forum KKG agar
mengetahui apa yang telah dikerjakan oleh rekan sejawatnya dalam upaya
memperbaiki proses pembelajaran, agar dapat menginspirasi dan memotivasi
Penyusunan dan Diseminasi Laporan PTK Mata Pelajaran Matematika SD sebagai Karya Tulis Ilmiah
87
untuk melakukan hal yang sama dan membandingkan apa yang sudah pernah
dikerjakannya (skor maksimal 5)
6. Manfaat diseminasi hasil PTK bagi peneliti sendiri antara lain mendapatkan
pengakuan hasil penelitiannya sebagai karya ilmiah, mendapatkan masukan dan
tanggapan dari rekan sejawat atau komunitas ilmiah lainnya sehingga peneliti
dapat mengetahui kekurangan dan kelemahan dari penelitiannya, peneliti dapat
semakin termotivasi untuk terus mengupayakan perbaikan mutu pembelajaran
(skor maksimal 5)
7. Cara mengutip digunakan dalam penulisan bab Kajian Pustaka karena pernyataan
asli mengandung kualitas yang tinggi sehingga akan hilang nilainya jika tidak
disampaikan dengan kata-kata penulis aslinya, bila penulis ingin menjadikan
pernyataan asli tersebut sebagai bahan diskusi atau topik pembahasan. (skor
maksimal 5)
8. KTI dinilai dari sisi orisinalitas gagasan dan penulisan/benar-benar hasil karya
penulis/bukan jiplakan, benar-benar memberikan manfaat, perlu dan penting
untuk mengembangkan profesinya sebagai guru/mengangkat masalah nyata
dalam pembelajaran, mengikuti metode ilmiah, berdasar kajian teori, dalam
kawasan keilmuan, terkait dengan keahlian dan tugas pokok sebagai guru. (skor
maksimal 5)
9. Data hasil observasi dianalisis dengan menghitung rata-rata skor kemudian
menuliskannya dalam bentuk persen karena indikator keberhasilannya dalam
bentuk persen. (skor maksimal 15):
a. Persentase rata-rata skor = × 100%
Skor maksimal = 15 = 5 × 3 (banyaknya aspek kali skor tertinggi)
Jumlah skor maksimal = 45 = 3 × 15 (banyaknya pengamatan kali skor
maksimal)
jumlah skor hasil pengamatan
jumlah skor maksimal
Lampiran
88
Dari hasil analisis tersebut diinterpretasikan dengan memperhatikan kategori:
< 49% Rendah; 50% - 74% Sedang; 75% - 100% Tinggi.
b. Partisipasi siswa pada siklus I adalah 60% atau dalam kategori sedang, jadi pada
siklus I ini tindakan belum berhasil. Adapun setelah dilakukan perbaikan
tindakan pada siklus II, partisipasi siswa mencapai 82,22% atau dalam kategori
tinggi, jadi pada siklus II ini tindakan dinyatakan berhasil.
Aspek
Siklus 1 Jmlh
Skor
Siklus 2 Jmlh
Pertemuan ke Pertemuan ke Skor
1 2 3 1 2 3
Antusiasme 2 1 2 5 3 2 2 7
Semangat 2 2 2 6 3 2 3 8
Ide-ide 1 1 2 4 2 2 3 7
Keaktifan Diskusi 3 2 1 6 3 2 3 8
Kerjasama 1 3 2 6 2 3 2 7
Jumlah skor
hasil
pengamatan
27
Jumlah skor
hasil
pengamatan
37
Persentase ratarata
skor 45
27
x 100% = 60%
45
37
x 100% = 82,22%

Jl. Kaliurang Km. 6 Sambisari, Condongcatur, Depok, Sleman, Yogyakarta
Kotak Pos 31 YKBS Yogyakarta 55281
Telp. (0274) 885752, 881717, 885725, Fax. (0274) 885752
Website: www.p4tkmatematika.org
E-mail: p4tkmatematika@yahoo.com
PPPPPPPPTTKK MMAATTEEMMAATTIIKKAA